Manusia Tempatnya Salah dan Lupa

KA
Oleh KH Ahmad Imam Mawardi
Senin 27 Januari 2020
share
(Foto: Ilustrasi)

JUDUL di atas adalah terjemahan dari pepatah Arab yang sangat populer dan seringkali menjadi dalil "pembenar" diri bagi orang yang melakukan kesalahan dan lupa akan sesuatu.

Pepatah itu tak salah karena memang ada landasannya, yakni hadits rimayat Imam Turmudzi: "Setiap anak Adam pernah berbuat salah dan sebaik-baik yang berbuat salah adalah yang bertobat dari kesalahannya." Ada juga hadits riwayat Ibnu Majah: "Sesungguhnya Allah menghapuskan dari umatku dosa ketika mereka dalam keadaan keliru, lupa dan dipaksa."

Kemudian ada pertanyaan bagaimana dengan orang yang pura-pura lupa? Apakah dia juga juga dianggap tidak berdosa? Jawaban tegasnya adalah BERDOSA, bahkan dosanya bisa berlipat karena telah melakukan kebohongan publik yang merugikan orang lain. Nah, tipe pura-pura lupa seperti ini mulai marak jaman kita ini, terlebih orang-orang yang tertimpa kasus dan dibawa ke pengadilan. Rata-rata jawabannya adalah "saya lupa." Dalam kasus di luar pengadilan juga banyak. Perhatikan kisah berikut ini.

Seorang tamu dengan malu-malu bertamu ke seorang ustadz yang dikenal ramah dan suka membantu kesulitan para jamaahnya. Ustadz itu bertanya: "Apakabar? Agak lama juga kita tak jumpa di pengajian?"

Orang itu dengan tersipu-sipu menjawab: " Iya Ustadz. Saya baik ustadz. Saya sowan ke sini karena ingin berobat ustadz. Saya sakit." Ustadz lalu bertanya sakit apa dan sejak kapan. Dijawabnya bahwa penyakitnya adalah penyakit lupa. Jadi pelupa. Ingatan hanya bisa normal untuk periatiwa jangka pendek, lewat sehari biasanya lupa. Lalu orang itu meminta saran obat pada ustadz itu.

Sebelum kasih saran obat, dengan senyum-senyum ustadz itu iseng bertanya: "Bagaimana dengan utang Bapak 25 juta ke saya tiga bulan yang lalu? Apa sudah ada?" Orang itu menjawab: "Maaf ustadz. Sudah lupa. Itu kan sudah lama. Jadi terhapus dari ingatan. Saya lupa betul. Makanya tanya obat pelupa."

Tiba-tiba, ayam jantan milik ustadz berkokok. Ustadz berkata: "Itu ayam jantannya sudah besar. Itu ayam jantan yang 5 bulan yang lalu kau kasihkan ke saya." Orang itu merespon: " O ya. Waktu hujan-hujan itu ya ustadz?"

Ustadz tersenyum lagi sambil bergumam: "Hutang ke orang lupa. Kasih sesuatu ke orang ingat dan hapal. Hahaaa... manusia oh manusia. Catatan Malaikat cukup lengkap." Salam, AIM. [*]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA