Pentingnya Bahasan Seks dari Sisi Moral dan Agama

IN
Oleh inilahcom
Minggu 26 Januari 2020
share
 

MANUSIA diciptakan Allah Ta'ala sebagai makhluk yang sempurna, dianugerahkan kepadanya insting untuk mempertahankan keturunan sebagai konsekuensi kesempurnaannya itu.

Ini berarti manusia harus memperkembangkan keturunan dengan alat yang telah diberikan Allah Ta'ala kepadanya. Diantara perlengkapan itu ialah alat kelamin dan nafsu syahwat untuk saling bercinta. Dari percintaan inilah akan timbul nafsu seks sebagai naluri manusia sejak lahir.

Allah Ta'ala berfirman:

"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan (syahwat) kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita." (QS Ali Imran: 14)

Ayat tersebut jelas menunjukkan bahwa manusia (laki-laki) sejak lahir telah dibekali cinta sahwat (nafsu seks) tehadap wanita. Demikian pula wanita sebagai lawan jenis laki-laki tak ubahnya seperti laki-laki juga. Dia dibekali oleh Allah Ta'ala nafsu seks untuk melayani kehendak lawan jenisnya itu.

Nafsu seks pada wanita ini digambarkan oleh Allah Ta'ala dalam Alquran, dalam kisah wanita (istri petinggi Mesir) yang jatuh cinta kepada Nabi Yusuf 'Alaihis Salam (QS Yusuf: 23).

Maka sekarang menjadi jelas bahwa seks adalah kebutuhan biologis manusia yang tak dapat dipisahkan dalam kehidupan. Dan kebutuhan seksual manusia harus mendapatkan penyaluran dengan disertai penerangan yang lengkap tentang seks terutama dari segi agama dan moral. [Abdulah Saleh Hadrami]

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA