Wall Street dalam Catatan Rekor Tertinggi

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Rabu 26 April 2017
share
(Foto: inilahcom)

INILAHCOM, New York - Bursa saham AS di Wall Street masih melanjutkan reli dengan kenaikan tajam pada akhir perdagangan Selasa (25/4/2017).

Indeks Nasdaq menguat ke atas level 6.000 untuk pertama kalinya dan indeks Dow Jones menabahkan 200 poin menembus level di atas 21.000.

Penguatan indeks dengan sentimen positif laporan kuartalan dari beberapa perusahaan besar. Indeks Nasdaq naik 0,7% sehingga menembus level di atas 6.000. "Ini tentu faktor psikologis," kata Jeff Carbone, managing partner Cornerstone Financial Partners. "Butuh waktu bertahun-tahun untuk kembali ke atas 5.000 dan sekarang kita berada di angka 6.000, tapi Anda harus berhati-hati."

Dia mencatat bahwa sekitar 40 persen indeks didorong oleh lima perusahaan: Amazon, Facebook, Netflix, Alphabet dan Apple. "Jika kita melihat penurunan pada nama-nama itu," indeks bisa berada dalam masalah.

Rata-rata industri Dow Jones naik sekitar 230 poin, dengan Caterpillar dan McDonald's menyumbang keuntungan paling banyak dan sempat menembus di atas 21.000. S & P 500 naik 0,6 persen, dengan bahan naik lebih dari 1 persen untuk memimpin advancers.

"Saya pikir kita percaya bahwa Q1 itu lembut karena beberapa alasan yang oleh ekonom dan analis pasar belum dapat ditunjukkan dengan tepat," kata Kim Forrest, analis ekuitas senior di Fort Pitt Capital. "Itu sepertinya tidak akan terjadi sekarang."

Caterpillar: membukukan EPS sebesar US$1,28 dan penjualan US$9,822 miliar, versus EPS yang diharapkan sebesar 62 sen dan perkiraan pendapatan US$9,271 miliar. McDonald membukukan EPS sebesar US$1,47 dan pendapatan US$5,68 miliar, versus EPS yang diharapkan sebesar US$1,33 dan penjualan US$5,53 miliar.

3M: membukukan EPS sebesar US$2,16 dan pendapatan US$7,685 miliar, versus EPS yang diperkirakan sebesar US$2,06 dan penjualan US$7.472 miliar. DuPont telah membukukan EPS sebesar US$1,64 dan penjualan US$7,743 miliar, versus EPS yang diharapkan sebesar US$1,39 dan pendapatan US$7,504 miliar.

"Laba sejauh ini bagus," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar First Standard Financial. "Itu pertanda bagus bahwa Corporate America berada dalam jalur baru menuju pertumbuhan," katanya seperti mengutip cnbc.com.

Lebih dari 190 komponen S & P diperkirakan telah dilaporkan akhir pekan ini. Nama besar lainnya dijadwalkan untuk merilis hasil kuartalan minggu ini termasuk Boeing, Amazon, Alphabet, Microsoft dan General Motors.

Indeks saham utama A.S. melonjak pada hari Senin setelah putaran pertama pemilihan presiden Prancis berjalan seperti yang diperkirakan sebagian besar investor. Centron Emmanuel Macron maju ke runoff melawan kandidatkuat lainnya Marine Le Pen. Mereka akan bertarung lagi pada 7 Mei mendatang.

"Saya harus mengatakan bahwa saya terkejut karena apa yang terjadi dengan Marine Le Pen adalah apa yang kami harapkan. Jadi mengapa mendapat tumpangan yang menarik," kata Maris Ogg, presiden di Tower Bridge Advisors. "Tapi saya pikir itu menghilangkan awan besar (di pasar) dan orang mulai fokus pada fundamental lagi."

Meski begitu, investor juga memusatkan perhatian pada Washington, karena Presiden Donald Trump berusaha menghindari pemadaman pemerintah. Pendanaan pemerintah akan berakhir pada hari Jumat kecuali Kongres dapat menyetujui setidaknya resolusi pendanaan sementara.

Administrasi Trump juga diperkirakan akan merilis sebuah garis besar untuk reformasi pajak potensial akhir pekan ini. Ekspektasi reformasi pajak telah menjadi salah satu pendorong pasar utama sejak pemilihan presiden.

Penghasilan dan reformasi pajak adalah cerita utama" di pasar, kata Bruce Bittles, kepala strategi investasi di Baird. "Selama dua bulan, kami dalam fase konsolidasi dan sekarang kami memiliki Nasdaq dengan harga tinggi sepanjang masa."

Di luar negeri, ekuitas Eropa meningkat secara luas, dengan indeks Stoxx 600 pan-Eropa 0,21 persen. Di Asia, saham ditutup sebagian besar lebih tinggi, dengan komposit Shanghai naik 0,16 persen dan Nikkei 225 naik 1,08 persen.

Dalam berita ekonomi, harga rumah A.S. naik lebih dari yang diperkirakan pada bulan Februari, menurut data baru dari Indeks Harga Rumah Nasional S & P / Case-Shiller A.S..

Indeks harga rumah nasional melonjak 5,8 persen pada Februari, sementara analis memperkirakan harga rumah akan naik sebesar 5,7 persen.

Penjualan rumah baru naik 5,8 persen menjadi 621.000 di bulan Maret, di atas ekspektasi. Keyakinan konsumen diadakan pada 120,3 untuk bulan April.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA