JP Morgan: OPEC Bisa Pangkas Produksi 300 ribu BPH

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Kamis 05 Desember 2019
share
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Wina - Banyak analis memperkirakan OPEC dan mitranya untuk memperpanjang perjanjian produksi mereka saat ini tiga bulan ketika mereka bertemu akhir pekan ini. Tetapi analis J.P Morgan memperkirakan pemotongan lebih lanjut dari 300.000 barel per hari.

Analis JP Morgan mengatakan, masalah dasar mereka sekarang adalah bahwa kesepakatan itu akan untuk pengurangan 1,5 juta barel per hari, diperpanjang hingga Juni. Perjanjian yang sedang berlangsung antara OPEC, Rusia dan produsen non-OPEC lainnya adalah untuk pengurangan 1,2 juta barel per hari. Kesepakatan itu akan berakhir pada bulan Maret.

OPEC dan Rusia serta produsen lainnya, atau OPEC plus, bertemu Kamis dan Jumat di Wina.

Analis JP Morgan mengatakan mereka mengadakan konferensi dengan Jaafar Altaie, direktur pelaksana dan pendiri Manaar Energy, tentang prospek OPEC plus. Hal utama yang bisa diambil dari panggilan tersebut adalah bahwa Manaar mengharapkan OPEC untuk menyetujui pemotongan yang lebih dalam seperti mengutip cnbc.com.

Manaar mengharapkan menteri perminyakan Arab Saudi untuk berkomitmen memproduksi 10 juta barel per hari, turun dari kuota saat ini 10,3 juta barel per hari.

Pemotongan yang lebih besar harus membuat pasar lebih ketat dan membantu meningkatkan harga.

Analis JP Morgan mengatakan mereka juga memahami dari Manaar bahwa OPEC telah berfokus pada pertumbuhan produksi serpih AS dan tidak menginginkan lagi "tiket bebas" untuk produsen AS.

Produksi serpih AS telah melonjak menjadi 12,9 juta barel per hari, sementara OPEC dan mitranya telah menahan minyak dari pasar. Ekspor minyak AS juga meningkat sekitar 1 juta barel per hari tahun ini, meningkatkan pangsa pasar dengan mengorbankan OPEC dan lainnya

Analis minyak Goldman Sachs memperkirakan OPEC plus akan mempertahankan penurunan produksinya di level saat ini dan memperpanjangnya hingga Juni, ketika kelompok OPEC plus dijadwalkan bertemu berikutnya. Analis Goldman memperkirakan harga minyak akan berombak di sekitar pertemuan minggu ini karena ada begitu banyak ketidakpastian tentang apa yang akan dilakukan produsen.

"Sudah pembelian spekulatif besar dalam beberapa pekan terakhir dan beberapa ekspektasi untuk pemotongan yang lebih lama / lebih besar menunjukkan bahwa perpanjangan 3 bulan yang lancar tidak mungkin memberikan banyak kenaikan harga sekarang," tulis analis Goldman. Mereka mencatat bahwa Brent harus diperdagangkan sekitar US$60 per barel pada tahun 2020, tidak ada kejutan geopolitik.

Brent futures diperdagangkan lebih dari US$61 per barel di perdagangan sore, sementara minyak mentah West Texas Intermediate sekitar US$56 per barel. Menurut analis energi Goldman Sachs.

Analis J.P. Morgan mengatakan Arab Saudi ingin melihat harga yang lebih tinggi, dan 'tingkat kenyamanan' fiskal untuk Brent jangka pendek adalah sekitar US$60 hingga US$70 per barel.

Arab Saudi menanggung beban pemotongan, sementara beberapa anggota, seperti Rusia, Nigeria dan Irak, masih belum sepenuhnya patuh. Analis minyak memperkirakan OPEC plus untuk terus menekan anggota yang tidak memegang kuota produksi.

Analis Goldman mencatat bahwa Arab Saudi bahkan mungkin tidak ingin memperpanjang kesepakatan sampai ada kepatuhan yang lebih baik.

"Dengan beberapa negara yang berpartisipasi masih belum memenuhi komitmen mereka, Saudi mungkin tidak ingin menjamin keseimbangan pasar sendiri, menunda perpanjangan untuk mengamankan kepatuhan yang lebih besar terlebih dahulu. Dorongan untuk kepatuhan ini mungkin menjadi lebih rumit dengan komentar Rusia bahwa kuotanya harus mengecualikan kondensat, "tulis para analis.

Rusia telah bersikukuh agar kondensatnya dikecualikan dari kesepakatan, dan pengurangan pangkalan hanya pada produksi minyak mentah, bukan produk sampingan.

Analis Goldman mengatakan jika kuota saat ini diperpanjang lebih lama dari yang diharapkan akan menjadi bullish, dan itu akan membantu Arab Saudi mengekang kepatuhannya yang berlebihan pada paruh kedua tahun depan.

Di sisi lain, jika produsen menunda membuat keputusan tentang perpanjangan dan tidak melakukan apa-apa, itu awalnya akan bearish.

"Kurangnya kesepakatan minggu ini tidak akan mendorong kami untuk mengubah harapan kami bahwa pemotongan pada akhirnya akan dilaksanakan melalui 2Q20, untuk membantu menjaga pasar seimbang dan mempertahankan keterbelakangan, yang akhirnya mulai menguntungkan OPEC," catat mereka.

Ketika pasar mundur, itu berarti bahwa minyak diperdagangkan dengan harga yang lebih tinggi saat ini daripada yang ditunjukkan oleh kontrak berjangka. Mundur juga menunjukkan bahwa pasar semakin ketat.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA