https://dev-alb-jkt.lifepod.id/dmp?nw=SSP&clientId=imUQagXzHv

berita   01 January 2020 - 14:05 wib

Harga Saham Microsoft Naik 55,3% di 2019

INILAHCOM, New York - Microsoft baru saja menyelesaikan tahun terbaiknya dalam satu dekade, setidaknya dalam hal kinerja harga saham.

Saham berakhir diperdagangkan pada harga US$157,70 pada hari Selasa (31/12/2019) memperpanjang kenaikannya untuk 2019 menjadi 55,3%, menjadikan ini tahun terbaik saham sejak 2009, ketika naik 56,8%.

Saham Microsoft naik 417% lebih tinggi untuk dekade ini, tidak cukup dengan kenaikan 9.562% pada tahun 1990-an, yang melihat peluncuran Windows 95. Tetapi dengan mudah menaungi tahun 2000-an, ketika perusahaan muncul dari kasus antimonopoli utamanya.

Dow Jones Industrial Average, Nasdaq Composite dan S&P 500 juga melonjak di tahun 2010 di tengah ekspansi ekonomi terpanjang dalam sejarah AS. Nasdaq mengungguli dua indeks lainnya dengan pertumbuhan 295%.

Microsoft tidak tumbuh sebanyak konstituen S&P 500 lainnya seperti Amazon, Broadcom dan Netflix. Kemudian lagi, Microsoft bernilai lebih dari ketiganya, dengan kapitalisasi pasar US$1,20 triliun. Hanya Apple dan Saudi Aramco yang lebih berharga.

Tahun 2019 ini Microsoft adalah kontributor utama kenaikan S&P 500, yang kedua setelah Apple. Ini menyumbang sekitar 7% dari kenaikan indeks pada tahun 2019.

Hasil stok mencerminkan evolusi Microsoft. Dalam 10 tahun terakhir perusahaan mengalami perubahan kepemimpinan dan strategi bergeser dan melakukan akuisisi terbesar. Tahun ini Microsoft telah membangun transisi-transisi itu, dan para investor mengharapkan lebih banyak pertumbuhan ketika perusahaan meningkatkan teknologi terbaru perusahaan.

Dan sementara regulator telah melihat lagi Alphabet, Amazon, Apple dan Facebook dalam beberapa bulan terakhir, Microsoft sebagian besar lolos dari pengawasan mereka kali ini.

Berikut adalah beberapa hal penting di tahun 2019 yang dapat mengatur Microsoft untuk keuntungan di masa depan di bulan dan tahun mendatang:

Windows 7 mendukung akhir. Microsoft akan berhenti merilis patch keamanan untuk Windows 7, yang dirilis pada 2009, pada 14 Januari 2020. Acara ini telah memimpin perusahaan untuk mengeluarkan uang sehingga karyawan dapat menggunakan platform terbaru, Windows 10.

Pada kuartal pertama Tahun fiskal Microsoft 2020, pendapatan Windows OEM Pro tumbuh 19%, pertumbuhan tercepat sejak 2014. Windows OEM Pro mencerminkan penjualan lisensi Windows untuk PC komersial, dan itu mewakili 46% dari total pendapatan Windows Microsoft, analis Riset Bernstein Mark Moerdler dan Firoz Valliji Diperkirakan catatan didistribusikan ke klien pada bulan November. Analis memiliki setara dengan peringkat beli pada saham Microsoft.

Pembaruan produk server. Perangkat lunak basis data SQL Server 2008 mencapai akhir dukungan pada bulan Juli, dan sistem operasi Windows Server 2008 dan Windows Server 2008 R2 akan mencapai titik itu pada 14 Januari 2020.

Organisasi telah mulai bergerak ke produk yang lebih baru, dan yang telah membantu meningkatkan Server Microsoft pendapatan produk dan layanan cloud. Kategori ini tumbuh 30% pada kuartal pertama tahun fiskal Microsoft 2020, dan itu mengatakan sesuatu, karena itu adalah produk atau layanan utama terbesar dalam hal pendapatan. Produk server dan layanan cloud juga termasuk cloud publik Azure.
    
Urusan pemerintah. Mungkin berita terbaik untuk Microsoft tahun ini adalah mencetak Infrastruktur Pertahanan Perusahaan Gabungan, atau JEDI, kontrak untuk memasok layanan cloud Azure ke Departemen Pertahanan, sebuah kesepakatan yang bisa bernilai hingga US$10 miliar.

Amazon Web Services, penyedia infrastruktur cloud teratas dan vendor yang diperkirakan sebagian orang akan memenangkan kontrak, memprotes penghargaan tersebut, tetapi untuk saat ini Microsoft adalah penerima salah satu kontrak teknologi informasi pemerintah paling menonjol dalam memori baru-baru ini. Seandainya Microsoft mempertahankannya, efek cloud-snowball bisa bertahan, dan kemenangan itu dapat menarik bisnis tambahan.

Perang konsol, ronde keempat. Permainan mungkin bukan hal pertama yang Anda pikirkan ketika Anda memikirkan Microsoft, tetapi itu memberi perusahaan 9% dari pendapatannya. Perusahaan tidak akan meninggalkan pasar. Bahkan ketika sedang mempersiapkan layanan streaming game, Microsoft merencanakan peluncuran konsol generasi keempatnya, Xbox Series X berbentuk kulkas hitam, pada musim liburan 2020.

Dalam konsol Xbox One 2010 tidak pernah berhasil melebihi 32% dari total pengiriman konsol dan selalu kalah penjualan oleh Sony PlayStation 4, menurut angka yang dihimpun oleh Lewis Ward, direktur penelitian di perusahaan analisis industri IDC. Sekarang perusahaan lapar.

“Kami suka memimpin dalam hal kekuatan dan kinerja, dan saya merasa kami akan berada di sana lagi,” wakil presiden eksekutif game Microsoft, Phil Spencer, baru-baru ini mengatakan kepada GameSpot seperti mengutip cnbc.com.

Microsoft adalah holding terbesar dalam dana investasi Besar Cap Pertumbuhan Dana bank William Blair pada akhir kuartal ketiga, lebih dari 9%. Dana 20 tahun membeli saham Microsoft setelah Nadella mengambil alih berdasarkan potensi perusahaan di bidang-bidang seperti cloud dan kecerdasan buatan, Jim Golan, seorang manajer portofolio dana

Komentar (0)

komentar terkini

Belum Ada Komentar

Berita Terkait

Tidak Ada Berita yang Relevan