AS Bakal Kian Sulitkan China dengan Pakta Fase I

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Rabu 15 Januari 2020
share
 

INILAHCOM, New York - China dapat menghadapi kesulitan memenuhi komitmennya dalam kesepakatan perdagangan fase satu dengan AS.

Apalagi saat ini memungkinkan Presiden Donald Trump untuk sekali lagi untuk menaikkan tarif barang-barang China, seorang pakar perdagangan memperingatkan pada hari Rabu (15/1/2020).

"Itu khususnya kasus ketika kesepakatan, yang diharapkan akan ditandatangani di Washington pada hari Rabu, akan melibatkan Beijing meningkatkan impor barang dan jasa AS setidaknya sebesar US$200 miliar selama dua tahun," kata Deborah Elms, direktur eksekutif di konsultasi Asian Trade Center. seperti mengutip cnbc.com.

Untuk memenuhi tambahan US$200 miliar itu, China harus membeli "jumlah gila" AS. "Barang pertanian, mesin, terutama produk pesawat dan energi," kata Elms. Untuk beberapa produk, Beijing mungkin harus menggandakan pembeliannya dengan mengurangi tarif impor tersebut dan berhenti membelinya dari sumber lain.

"Jika China tidak mencapai target harga pembelian itu, AS dapat mengenakan tarif baru atau menghapus janji yang ada atau segala hal yang bisa terjadi," kata Elms.

"Saya pikir risiko tetap ada untuk perusahaan antara sekarang dan setidaknya November, fase satu itu bahkan tidak berlaku," tambahnya.

AS, khususnya sektor pertanian, juga bisa merasa kesulitan untuk memasok jumlah produk itu ke China, kata Elms.

China membeli sekitar US$186,29 miliar barang dan jasa Amerika pada tahun 2017 sebelum perang perdagangan dimulai, menurut data dari Biro Sensus A.S. Dalam hal produk pertanian, China membeli US$24 miliar dari AS pada tahun 2017 dan diperkirakan akan meningkat sebesar US$32 miliar selama dua tahun, menurut laporan Reuters.

AS dan China, dua ekonomi teratas dunia, telah terlibat dalam pertarungan tarif selama lebih dari dua tahun. Perang perdagangan telah memengaruhi kepercayaan bisnis dan memimpin lembaga-lembaga seperti Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia untuk menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi global.

Kedua belah pihak mencapai kesepakatan perdagangan "fase satu" - yang tidak diharapkan mencakup pengurangan atau penghapusan tarif tinggi, telah membawa sedikit bantuan bagi komunitas bisnis. Namun Elms memperingatkan bahwa kemajuan lebih lanjut kemungkinan akan membutuhkan "satu tahun atau lebih" untuk datang.

"Jadi, kami terjebak dengan tarif untuk waktu yang sangat lama," katanya

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA