Trump Pamer Keampuhan America First di Davos

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Rabu 22 Januari 2020
share
Presiden Donald Trump

INILAHCOM, Davos - Presiden Donald Trump mengambil kesempatan untuk berbicara dengan para pemimpin dunia pada hari Selasa (21/1/2020) untuk menyuarakan agenda Amerika Pertama atau America First.

Trump juga mendorong negara-negara lain untuk mengadopsi pendekatan yang berfokus pada negara yang sama untuk ekonomi dan hubungan politik di seluruh dunia.

"Kemakmuran baru yang ditemukan Amerika tidak dapat disangkal, belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak tertandingi di mana pun di dunia," kata Trump di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, beberapa jam sebelum persidangan pemakzulannya akan dimulai dengan sungguh-sungguh di kampung halaman seperti mengutip cnbc.com.

"Amerika mencapai perputaran yang menakjubkan ini bukan dengan membuat perubahan kecil pada sejumlah kebijakan, tetapi dengan mengadopsi pendekatan yang sama sekali baru yang berpusat sepenuhnya pada kesejahteraan pekerja Amerika."

"Setiap keputusan yang kita buat tentang pajak, perdagangan, regulasi, energi, imigrasi, pendidikan, dan lainnya difokuskan pada peningkatan kehidupan orang Amerika setiap hari," tambahnya. "Hanya ketika pemerintah mengutamakan warganya sendiri, orang akan sepenuhnya diinvestasikan dalam masa depan nasional mereka."

Sebagian besar pidatonya terfokus pada keberhasilan yang dilihat pemerintah saat menjalankan kebijakan "Amerika Dulu", seperangkat pedoman yang mencoba memberi manfaat bagi orang Amerika rata-rata melalui kebijakan ekonomi seperti perlindungan perdagangan atau pemotongan pajak.

Forum multiday di Davos adalah acara tahunan di mana para pemimpin politik dan eksekutif perusahaan yang paling kuat di dunia berbagi gagasan di Pegunungan Alpen Swiss.

Kebijakan tersebut, yang telah menyebabkan pertempuran perdagangan yang sengit dengan mitra ekonomi lama seperti Cina, Uni Eropa dan Meksiko, telah menyertai pertumbuhan PDB yang lebih baik dari perkiraan di AS serta tingkat pengangguran di bawah 4% dan catatan konsisten di pasar saham .

Meskipun musyawarah perdagangan bilateral telah mengguncang pasar keuangan untuk bagian yang lebih baik dari dua tahun, Gedung Putih mencapai dua kesepakatan perdagangan utama pekan lalu yang menurut para pejabat akan meningkatkan perekonomian dan mengirim S&P 500 di atas 3.300 untuk pertama kalinya.

AS dan China pada Rabu menandatangani kesepakatan perdagangan "satu tahap" yang menurut para pejabat akan mengarah pada peningkatan penjualan barang dan jasa Amerika ke Beijing dan mengurangi perselisihan dua tahun antara dua ekonomi terbesar dunia.

Pada hari Kamis, Senat mengesahkan kesepakatan perdagangan Amerika Utara baru yang memberikan produsen AS akses yang lebih besar ke pasar susu Kanada dan menciptakan aturan yang lebih ketat untuk aturan asal suku cadang mobil.

Dalam pidatonya, presiden juga menunjuk ke salah satu kemenangan legislatif terbesar di pemerintahan, yaitu Tax Cuts and Jobs Act 2017, yang menurunkan tarif pajak perusahaan menjadi 21% dan meningkatkan keuntungan bisnis bagi sebagian besar kepresidenan Trump.

Administrasi berpendapat bahwa janji tarif pajak yang lebih rendah membujuk bisnis global untuk mengalihkan lebih banyak produksi ke AS dan mempekerjakan lebih banyak orang Amerika.

"Hari ini saya mendesak negara-negara lain untuk mengikuti contoh kami dan membebaskan warga negara Anda dari beban birokrasi yang menghancurkan," kata Trump. "Dengan itu, Anda harus menjalankan negara sendiri seperti yang Anda inginkan."

Presiden tidak membahas perundingan perdagangan yang sedang berlangsung dengan UE atau negara-negara anggota meskipun ada laporan bahwa ia dan Presiden Prancis Emmanuel Macron mencapai kesepakatan dalam perselisihan mereka tentang pajak digital.

Pidato Trump datang sehari setelah tim hukum presiden memohon kepada Senat untuk menolak dua pasal impeachment DPR terhadapnya. Pengadilan impeachment presiden ketiga dalam sejarah AS akan dimulai Selasa malam.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA