Boeing Segera Lanjutkan Produksi 737 Max Lagi

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Kamis 23 Januari 2020
share
 

INILAHCOM, New York - CEO baru Boeing, Dave Calhoun, mengatakan pada hari Rabu bahwa ia ingin perusahaan untuk melanjutkan produksi 737 Max sebelum regulator menandatangani di pesawat dan maskapai bersiap untuk mengembalikan mereka ke layanan.

Boeing menghentikan produksi pesawat bulan ini karena landasan di seluruh dunia dari pesawat jet setelah dua kecelakaan fatal berlangsung berbulan-bulan lebih lama dari yang diperkirakan. Saham Boeing turun lebih dari 3% pada hari Selasa (21/1/2020) setelah perusahaan mendorong kembali perkiraan kapan regulator akan menandatangani di pesawat berbulan-bulan hingga pertengahan 2020.

Penghentian produksi 737 Max telah menghabiskan ribuan pekerjaan dan menimbulkan kekhawatiran tentang dampak krisis terhadap ekonomi yang lebih luas.

Tetapi komentar Calhoun menunjukkan perusahaan tidak mengharapkan jeda produksi berlangsung lebih dari beberapa bulan.

"Kita harus memulai hubungan itu lagi," katanya pada panggilan konferensi dengan wartawan seperti mengutip cnbc.com. "Dan rantai pasokan akan dihidupkan kembali bahkan sebelum itu."

Saham Boeing turun 1,4% pada hari Rabu, membawa kerugian mingguan hampir 5%.

Krisis 737 Max telah berdesir melalui rantai pasokan Boeing, yang meliputi General Electric dan Spirit AeroSystems. Menteri Keuangan Steven Mnuchin awal bulan ini memperkirakan bahwa masalah yang berasal dari landasan pesawat dapat mencukur setengah persen poin dari pertumbuhan ekonomi AS tahun ini.

Spirit AeroSystems yang berbasis di Kansas, 10 Januari mengumumkan akan memangkas 2.800 pekerjaan awal karena grounding Max.

Calhoun mengatakan pada hari Rabu bahwa Boeing tidak berencana untuk memberhentikan atau meninggalkan karyawannya karena jeda produksi, bahkan dengan perkiraan baru Boeing bahwa regulator akan menyetujui pesawat lagi pertengahan tahun.

Calhoun, seorang anggota dewan Boeing decadelong yang mengambil kemudi pabrikan minggu lalu, ditugaskan untuk memantapkan perusahaan, diguncang oleh pergolakan 737 Max.

Email internal yang baru-baru ini dipublikasikan mengungkapkan bahwa karyawan membual tentang penindas regulator agar menerima pelatihan pilot yang kurang memakan waktu sebelum pejabat mengizinkan Boeing untuk mengirimkan pesawat ke maskapai. Dalam pesan lain, karyawan Boeing mengungkapkan masalah keselamatan tentang pesawat.

Dalam panggilan luas dengan wartawan, Calhoun mengatakan dia bermaksud untuk meningkatkan budaya perusahaan dan mengangkat moral karyawan.

Sebuah sistem kontrol penerbangan yang termasuk dalam jet Boeing terlibat dalam dua kecelakaan Max - penerbangan Lion Air pada Oktober 2018 dan sebuah penerbangan Ethiopian Airlines kurang dari lima bulan kemudian, yang menewaskan semua 346 orang di dalamnya. Boeing sekarang berusaha keras untuk membuat regulator menandatangani perubahan pada perangkat lunak itu dan perbaikan lainnya pada pesawat.

Administrasi Penerbangan Federal telah beberapa kali mengatakan bahwa ia tidak memiliki waktu yang pasti untuk mensertifikasi ulang pesawat.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA