Harga Minyak Turun 2% Terserang Virus Corona

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Jumat 24 Januari 2020
share
 

INILAHCOM, New York - Harga minyak turun 2% pada hari Kamis di tengah kekhawatiran bahwa penyebaran virus dari China dapat menurunkan permintaan bahan bakar jika menghambat pertumbuhan ekonomi, tetapi kerugian dibatasi oleh penarikan persediaan minyak mentah AS.

Minyak mentah Brent berjangka kehilangan $ 1,20, atau 1,9%, diperdagangkan pada $ 62,00 per barel, setelah menyentuh $ 61,25 per barel, terendah sejak awal Desember.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun US$1,15, atau 2%, menjadi US$55,59 per barel. Kontrak sebelumnya jatuh ke US$54,77 per barel, terendah sejak 1 November.

Dua kota China dikurung Kamis (23/1/2020) karena otoritas kesehatan di seluruh dunia berjuang untuk mencegah pandemi global. Wabah coronavirus telah menewaskan 17 orang dan menginfeksi hampir 600 orang.

Potensi pandemi telah membangkitkan ingatan tentang Sindrom Pernafasan Akut Mendadak (Sudden Acute Respiratory Syndrome / SARS) pada 2002-2003, yang juga dimulai di Cina dan menyebabkan penurunan dalam perjalanan.

"Masalah kesehatan seperti itu merupakan hambatan signifikan untuk perjalanan normal dan sebagai hasilnya, telah memaksa pasar minyak untuk mengurangi beberapa pelemahan signifikan dalam permintaan bahan bakar jet dan solar yang sangat sulit untuk diukur sampai penyebaran virus kesehatan terkandung," kata Jim. Ritterbusch, presiden perusahaan penasihat perdagangan Ritterbusch and Associates seperti mengutip cnbc.com.

Dengan kasus-kasus virus korona yang terdeteksi sejauh Amerika Serikat, pasar saham global juga merasakan efek dari ketakutan bahwa virus itu dapat menyebar lebih jauh ketika jutaan orang Cina bersiap-siap melakukan perjalanan untuk Tahun Baru Imlek akhir pekan ini.

"Kami memperkirakan kejutan harga hingga US$5 (per barel) jika krisis berkembang menjadi epidemi gaya SARS," kata JPM Commodities Research dalam sebuah catatan.

Bank AS mempertahankan perkiraan untuk Brent rata-rata US$67 pada kuartal pertama dan US$64,50 sepanjang 2020.

Di tengah meningkatnya ketegangan baru-baru ini antara Amerika Serikat dan Iran, Amerika Serikat pada hari Kamis memberlakukan sanksi terkait Iran pada dua orang dan enam perusahaan, termasuk empat perusahaan yang terikat dengan Perusahaan Minyak Nasional Iran.

Mengurangi kerugian, persediaan minyak mentah AS turun 405.000 barel pekan lalu, meskipun stok bensin naik ke rekor tertinggi setelah 11 minggu berturut-turut dibangun, Administrasi Informasi Energi melaporkan.

"Laporan itu cukup mendukung," kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Cina, sementara itu, merilis data yang menunjukkan ekspor bensin naik hampir sepertiga tahun lalu berkat kilang baru.

Minggu ini, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pihaknya memperkirakan surplus 1 juta barel per hari di paruh pertama tahun ini.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA