Analis Cemaskan Pengaruh Yuan Versi Digital

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Sabtu 25 Januari 2020
share
(Foto: inilahcom)

INILAHCOM, Davos - Yuan digital dapat memungkinkan beberapa negara menghindari sanksi AS dan meningkatkan pengaruh pemerintah China.

People's Bank of China sedang mengerjakan yuan digital tetapi telah merilis sangat sedikit perincian tentang teknologi di belakangnya atau garis waktu rilisnya.

Tetapi para ahli mengkhawatirkan potensi kekuatan yang bisa diberikan pemerintah China ini.

Neha Narula, direktur Digital Currency Initiative di Massachusetts Institute of Technology (MIT), menggambarkan simulasi yang mengambil bagian pada November yang melibatkan sejumlah orang termasuk Larry Summers dan mantan Sekretaris Pertahanan AS Ash Carter. Ini diselenggarakan oleh Belfer Center Harvard Kennedy School. Narula adalah bagian dari simulasi.

Para peserta mensimulasikan pertemuan Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih dalam menanggapi krisis keamanan besar.

Salah satu situasi yang melibatkan Korea Utara mengembangkan rudal yang memiliki kemampuan untuk mencapai A. Itu didanai oleh yuan digital yang memungkinkan Korea Utara untuk melewati sistem perbankan global dan sanksi AS.

"Sangat jelas bahwa ini (pengembangan digital yuan) adalah masalah keamanan nasional," kata Narula di Forum Ekonomi Dunia di Davos seperti mengutip cnbc.com.

"Sanksi keuangan adalah alat yang sangat penting bagi Amerika Serikat dan meskipun itu mungkin tidak segera terjadi, seseorang harus mempertimbangkan risiko mata uang digital yang dikeluarkan oleh negara lain mendapatkan pangsa pasar dan memengaruhi kemampuan AS untuk terlibat dalam sanksi keuangan dan penggunaan mereka sebagai alat."

Kekhawatiran tentang mata uang digital China telah meningkat. Pada bulan November, profesor dan ekonom Universitas Harvard, Kenneth Rogoff memperingatkan tentang risiko yuan digital digunakan untuk kegiatan "bawah tanah".

"Mata uang digital yang diatur AS pada prinsipnya dapat diminta untuk dilacak oleh pihak berwenang AS, sehingga jika Korea Utara menggunakannya untuk menyewa ilmuwan nuklir Rusia, atau Iran menggunakannya untuk membiayai kegiatan teroris, mereka akan berlari tinggi risiko ditangkap, dan bahkan berpotensi diblokir," tulis Rogoff di surat kabar Guardian Inggris.

"Namun, jika mata uang digital kehabisan Tiongkok, AS akan memiliki tuas yang jauh lebih sedikit untuk ditarik. Regulator Barat pada akhirnya dapat melarang penggunaan mata uang digital China, tetapi itu tidak akan menghentikannya digunakan di sebagian besar Afrika, Amerika Latin, dan Asia, yang pada gilirannya dapat menimbulkan beberapa permintaan bawah tanah bahkan di AS dan Eropa."

Rogoff mencatat bahwa AS memiliki sanksi terhadap 12 negara termasuk Rusia. Yuan digital bisa melukai kemampuan AS untuk menggunakan sanksi, Rogoff mencatat dalam argumen yang mirip dengan Narula.

"Seperti halnya teknologi telah mengganggu media, politik, dan bisnis, teknologi itu hampir mengganggu kemampuan Amerika untuk meningkatkan kepercayaan pada mata uangnya untuk mengejar kepentingan nasionalnya yang lebih luas."

Telah ada peningkatan panggilan untuk dolar AS A. digital. Christopher Giancarlo, mantan ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) berbicara di sela-sela Davos tentang perlunya AS untuk mengeluarkan mata uang digital.

Para ahli juga mengangkat kekhawatiran lain tentang yuan digital termasuk kurangnya privasi yang mungkin dimiliki.

"Memiliki mata uang digital sepenuhnya memberi orang yang bertanggung jawab atas mata uang digital lebih banyak kekuatan," Jeff Schumacher, CEO 55 Foundry, inkubator perusahaan dan investor.

"Tiongkok membutuhkan kekuatan ini untuk melanjutkan kontrolnya terhadap rakyatnya. Privasi akan lemah dan pemerintah akan memiliki kemampuan untuk mengetahui tentang setiap transaksi. Ini juga bisa menjadi langkah persiapan untuk membiarkan mata uangnya mengambang. Ada beberapa mata uang di Tiongkok (mata uang perdagangan dan mata uang daratan). Tiongkok tidak dapat mempertahankan pendekatan multi mata uang ini."

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA