Bursa Saham AS Jadi Sepekan Terserang Virus Corona

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Sabtu 25 Januari 2020
share
 

INILAHCOM, New York - Bursa saham AS tergelincir ke penutupan terendah dalam lebih dari seminggu pada Jumat (24/1/2020) di tengah kekhawatiran penyebaran coronavirus China dapat mengganggu perjalanan dan perdagangan dan memperlambat pertumbuhan ekonomi global.

Namun, beberapa laporan pendapatan kuartalan yang kuat, terutama dari Intel Corp dan American Express, membantu memberikan kepercayaan pada para investor.

The Dow Jones Industrial Average DJIA, -0,58% ditutup turun 170,36 poin, atau 0,6%, pada 28.989,73. Sedangkan S&P 500 SPX, -0,90% kehilangan 30,07 poin, atau 0,9% menjadi berakhir pada 3.295,47.

Nasdaq COMP, -0,93% menyentuh intraday tinggi baru di awal perdagangan tetapi kemudian meluncur turun menjadi 87,57 poin, atau 0,9%, pada 9.314,91.

Untuk minggu ini Dow kehilangan 1,2%, sedangkan S&P 500 mengembalikan 1% dan Nasdaq turun 0,8%.

Penyebaran virus pernapasan di Tiongkok dan ke negara-negara lain mengguncang pasar global, memicu kekhawatiran bahwa gangguan perjalanan dan perdagangan dapat merusak pertumbuhan ekonomi global. Saham dan minyak mentah turun sementara permintaan untuk aset safe haven mengirim hasil obligasi lebih rendah dan harga emas naik.

China mengkonfirmasi 830 kasus infeksi pada hari Jumat, dengan jumlah kematian resmi 26, menurut komisi China dan media pemerintah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Amerika Serikat mengatakan telah mengkonfirmasi kasus virus kedua di Amerika.

"Media pemerintah memiliki angka kematian 26 dan kekhawatiran berkembang bahwa larangan bepergian di tempat akan mulai memiliki dampak besar pada ekonomi dengan beberapa panggilan untuk hit poin 1 persen atau lebih besar dengan PDB Tiongkok," tulis Edward Moya, senior analis pasar di broker Oanda, dalam catatan penelitian harian seperti mengutip marketwatch.com.

Namun, sentimen Wall Street didukung oleh laporan pendapatan perusahaan sampai batas tertentu. Dari 74 perusahaan yang telah melaporkan dalam indeks S&P 500 sejauh ini, 67,6% telah melaporkan ekspektasi konsensus analis di atas.

Sementara 23% melaporkan di bawah ini, dibandingkan dengan rata-rata 65% perusahaan berkinerja lebih baik dan 20% hilang sejak 1994 , menurut data I / B / E / S dari Refinitiv.

Sementara itu, aktivitas manajer pembelian A.S. lebih baik dari yang diharapkan. IHS Markit komposit 53.1 di Januari, tertinggi 10 bulan.

Saham telah jatuh pada rekor pengaturan sejak tahun lalu, dengan S&P 500 naik lebih dari 28% pada tahun 2019 dan mendapatkan 2% sejauh ini pada tahun 2020.

"Profitabilitas tampaknya membaik secara moderat, dibantu oleh pemulihan yang lembut di sektor industri yang lebih tertekan dan pertumbuhan yang stabil di tempat lain," Paul Quinsee, kepala ekuitas global di JP Morgan Asset Management, menulis dalam sebuah catatan.

"Kami melihat pertumbuhan laba yang solid namun tidak spektakuler tahun ini, dengan sedikit peningkatan dalam laju pertumbuhan dari pemenang sekuler yang digerakkan oleh teknologi."

United Airlines UAL, -3,51% turun 3,5% dan American Airlines AAL, -4,03% kehilangan 4% karena kekhawatiran penyebaran virus akan membatasi permintaan untuk perjalanan udara dan pariwisata.

Citigroup CITI, -0,75%, JP Morgan JPM, -2,48%, dan Bank of America BAC, -0,09% semua kehilangan kekuatan di tengah kekhawatiran penurunan pengeluaran kartu kredit dan penurunan pembayaran lintas batas.

Boeing BA, -0,05% saham pulih dari kerugian awal menjadi berakhir 1,7% lebih tinggi setelah laporan pembuat pesawat dapat melakukan pemotongan lebih lanjut untuk produksi 787 Dreamliner-nya.

Komponen Dow, Intel Corp INTC, + 0,04% melonjak 8,1% setelah pembuat chip tersebut melaporkan laba kuartal keempat yang melampaui ekspektasi menyusul kenaikan pengiriman komputer pribadi dan permintaan yang kuat untuk chip untuk memperkuat pusat data.

American Express Co. AXP, + 2,85% naik 2,9%, setelah perusahaan kartu kredit dan jasa perjalanan melaporkan laba kuartal keempat yang mengalahkan ekspektasi.

Hasil pada catatan Treasury AS 10-tahun TMUBMUSD10Y, -2,66% tergelincir 5,9 basis poin menjadi 1,68% terendah sejak 10 Oktober, berkontribusi penurunan 15 basis poin minggu ini.

Nilai dolar AS naik 0,2% terhadap sekeranjang rekan-rekannya, menurut ICE Dolar AS DXY, + 0,20%.

Harga minyak mentah turun, dengan biaya satu barel minyak mentah West Texas Intermediate untuk Maret CLH20, -2,50% turun US$1,40, atau 2,5% menjadi US$54,19 per barel di New York Mercantile Exchange.

Untuk pekan ini, patokan AS turun 7,5%, penurunan terbesar untuk kontrak paling aktif sejak Mei, menurut FactSet.

Emas untuk pengiriman Februari, GCG20, + 0,38% melonjak US$5,90 atau 0,4% menjadi sekitar US$1.571,30.

Di Eropa, STOXX Europe SXXP, + 0,86% berakhir 0,9% pada 423,64.vDi Asia semalam, China CSI 000300, -3,10%, Nikkei 225 NIK Jepang, + 0,13% ditambahkan 0,1% dan Indeks Hang Seng HSI Hong Kong, + 0,15% naik 0,2%.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA