Banyak Perusahaan Global Hentikan Bisnis di China

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Minggu 02 Februari 2020
share
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, New York - Disney, Tesla, lebih dari selusin maskapai penerbangan dan perusahaan global lainnya secara signifikan menghentikan sementara bisnis mereka di China.

Ada yang untuk sementara waktu menutup pabrik dan melembagakan pembatasan perjalanan. Alasannya karena mereka bergulat dengan wabah virus Corona yang menggagalkan perdagangan global berputar di China.

Infeksi dari virus meroket pekan ini, melampaui 11.000 pada hari Jumat (31/1/2020) dan melampaui jumlah total infeksi dari wabah SARS sembilan bulan dalam waktu kurang dari sebulan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara resmi mendeklarasikan virus seperti pneumonia sebagai darurat kesehatan global pada hari Kamis, mengutip kekhawatiran bahwa wabah terus menyebar ke negara-negara lain dengan sistem kesehatan yang lebih lemah. Pejabat AS mengikuti jejak pada hari Jumat, memberlakukan karantina wajib pada warga AS yang baru-baru ini bepergian ke provinsi Hubei, pusat penyebaran wabah.

Pemerintah lokal di Cina telah memperpanjang penutupan pabrik wajib untuk Tahun Baru Imlek dari 31 Januari hingga 9 Februari, yang memengaruhi perusahaan AS dari Walmart ke Tesla. Analis mulai memburuk pada perusahaan dengan eksposur ke China, menekan beberapa saham.

Sejumlah perusahaan minggu ini memperingatkan para investor bahwa ketika dampak virus terus menyebar, dan lembaga-lembaga merespons. Hal itu mengancam untuk mengganggu sektor-sektor dari perjalanan dan ritel ke teknologi yang mencari pasar China untuk permintaan konsumen atau manufaktur yang lebih murah di China.

Sebagian besar biaya ekonomi dari wabah "tidak terkait dengan virus," kata CEO Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia Gloria Guevara, yang adalah menteri pariwisata untuk Meksiko selama wabah H1N1 seperti mengutip cnbc.com.

"Ini terkait dengan kepanikan, dan itu bisa memakan waktu antara sepuluh bulan dan 19 bulan untuk pariwisata dan pengeluaran di suatu daerah untuk sepenuhnya pulih dari wabah lokal."

Sebagian besar konsekuensi dari wabah seperti ini disebabkan oleh kesalahan manajemen, kurangnya komunikasi dan respons panik, kata Guevara. Dia menunjuk wabah SARS tahun 2003 sebagai salah satu contoh, mengatakan bahwa biaya ekonomi global antara US$40 miliar dan US$60 miliar dan biaya China 2,8 juta pekerjaan.

"Manajemen krisis sangat penting. Mereka harus proaktif dan transparan. Mereka perlu bekerja sama dengan sektor swasta dan kita tidak perlu panik," katanya kepada pejabat kesehatan internasional.

"Mereka perlu mengandung penyebaran virus dan kami sepenuhnya mendukungnya, tetapi pada saat yang sama kita perlu melakukan pengukuran yang diperlukan untuk melindungi sektor ini."

Setiap perusahaan merespons situasi dengan caranya sendiri: menangguhkan operasi, membatasi perjalanan karyawan, membatalkan perayaan liburan, dan lainnya.

Penerbangan
Sektor penerbangan merasakan dampak langsung dari coronavirus. Permintaan untuk melakukan perjalanan ke daratan China telah anjlok saat virus menyebar. Banyak maskapai penerbangan mengurangi layanan ke daratan Cina awal pekan ini, tetapi setelah Departemen Luar Negeri menempatkan peringatan "Jangan Bepergian" di China Kamis, maskapai mulai memotong layanan sepenuhnya ke daratan.

Delta Airlines mengumumkan pada hari Sabtu (1/2/2020) bahwa pihaknya mempercepat penangguhan semua layanan ke China dari 2 Februari hingga 30 April. Penerbangan terakhir yang menuju China yang berangkat dari AS akan berangkat pada 1 Februari, dan penerbangan balik yang terakhir kembali ke AS dari China. akan berangkat pada 2 Februari.

American Airlines juga mengatakan Jumat (31/1/2020) bahwa mereka menghentikan layanan ke China setelah serikat pekerja yang mewakili pilot American Airlines menuntut operator untuk menghentikan layanan ke China di tengah masalah kesehatan.

United Airlines, yang memiliki layanan terbanyak ke China dari semua maskapai AS, mengatakan pada hari Jumat (31/1/2020) mereka juga menangguhkan semua penerbangan ke Beijing, Shanghai dan Chengdu dari 6 Februari hingga 28 Maret. Maskapai ini akan terus mengoperasikan San Francisco - sekali sehari Penerbangan Hong Kong.

Air Canada mengatakan Rabu (29/1/2020) bahwa mereka menangguhkan semua penerbangan ke Beijing dan Shanghai dari 30 Januari hingga 29 Februari.

British Airways, KLM Airlines, Cathay Pacific, Finnair, Turkish Airlines, Air France, Air Seoul, EgyptAir, Lion Air, Austrian Airlines, Kenya Airways, Vietjet dan Lufthansa juga mengurangi atau benar-benar memotong layanan ke China.

Hiburan
Demikian pula dengan maskapai penerbangan, perusahaan hiburan dengan penawaran di Cina menanggapi wabah dengan menangguhkan layanan. Disney telah menutup resor Shanghai dan tamannya di Hong Kong.

Sementara itu, jalur pelayaran dengan kapal-kapal di Tiongkok menghentikan layanan dan mengembalikan uang pelanggan. Inilah tanggapan perusahaan-perusahaan hiburan besar di Tiongkok:

Disney menutup Shanghai Disney Resort-nya pada 25 Januari, dan akan tetap ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut. Perusahaan menambahkan pada hari Minggu bahwa untuk sementara waktu akan menutup Taman Disneyland Hong Kong.

Karnaval Cruises menghentikan sembilan kapal pesiar terjadwal antara 25 Januari dan 4 Februari.

MGM Resorts mengatakan pihaknya mengurangi perayaan Tahun Baru Cina di resor Macao akhir pekan lalu.

Royal Caribbean mengumumkan penangguhan tiga pelayaran terjadwal hingga 8 Februari karena satu-satunya kapal yang diangkut di Tiongkok. Perusahaan itu mengatakan mereka memperkirakan wabah akan merusak hasil keuangan 2020 dengan 10 sen per saham. Jika pembatasan perjalanan di China berlanjut hingga Februari lalu, perusahaan itu mengatakan akan menghabiskan biaya 10 sen per saham.

Teknologi
Perusahaan-perusahaan teknologi minggu ini memperingatkan para pemegang saham pada panggilan konferensi triwulanan mereka tentang bagaimana coronavirus dapat memengaruhi laba mereka untuk memulai tahun ini. Produksi di pabrik Shanghai yang baru di Tesla telah membantu meningkatkan stok selama beberapa bulan terakhir.

Pabrik, Tesla mengatakan kepada pemegang saham minggu ini, akan tetap ditutup di tengah wabah. Inilah tanggapan perusahaan teknologi lain:

CFO Tesla, Zach Kirkhorn mengatakan pada panggilan investor triwulanan perusahaan Rabu bahwa pabrik baru di Shanghai akan tetap ditutup selama satu minggu ekstra hingga satu setengah minggu karena pembatasan pemerintah yang disebabkan oleh coronavirus.

"Ini mungkin sedikit mempengaruhi profitabilitas untuk kuartal tetapi terbatas karena kontribusi laba dari Model 3 Shanghai masih dalam tahap awal," katanya.

Microsoft mengatakan karyawan harus "membatalkan semua perjalanan bisnis yang tidak penting" dan bahwa karyawan di China harus bekerja dari rumah hingga 9 Februari.

Amazon, yang memiliki kantor di Beijing, Shenzen, Shanghai dan Guangzhou, mengatakan akan membatasi perjalanan bisnis ke dan dari China hingga pemberitahuan lebih lanjut. Perusahaan juga meminta karyawan yang bepergian kembali dari salah satu provinsi yang terkena dampak China untuk bekerja dari rumah selama 14 hari.

Google mengatakan akan menutup sementara kantornya di China dan membatasi perjalanan karyawan. Penutupan itu akan memengaruhi kantor Google di Hong Kong, Taiwan, dan Cina daratan.

CEO Apple, Tim Cook mengatakan perusahaan membatasi perjalanan karyawan di China. Perusahaan menutup semua kantor perusahaan, toko, dan pusat kontak di China daratan sampai 9 Februari. Apple memiliki "beberapa pemasok" di wilayah Wuhan, Cook mengatakan kepada investor pada panggilan konferensi triwulanan Apple.

Dia menambahkan bahwa setidaknya beberapa fasilitas manufakturnya di tempat lain di China akan tetap ditutup sampai 10 Februari. Apple menetapkan kisaran pedoman yang luar biasa besar untuk kuartal berikutnya, yang menurut Cook mencerminkan wabah koronavirus dan "ketidakpastian di sekitarnya."

Facebook mengatakan Senin bahwa itu membatasi perjalanan karyawan ke dan dari China.

Otomotif
Pabrikan mobil mengatakan wabah itu kemungkinan tidak akan menimpa konsumen AS atau secara substansial berdampak pada operasi perusahaan. Namun, perusahaan mobil terbesar semuanya memiliki eksposur di China baik melalui manufaktur atau rantai pasokan.

Beginilah tanggapan produsen terbesar:
Fiat Chrysler mengatakan telah membatasi perjalanan ke Wuhan serta sepuluh kota China lainnya, menambahkan bahwa jumlahnya dapat berubah ketika situasinya berkembang.

GM mengatakan pekan lalu telah menempatkan pembatasan sementara pada perjalanan ke Wuhan, di mana perusahaan memiliki basis manufaktur sebagai bagian dari usaha patungan dengan SAIC Motor China.

Ford Motor mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka sedang memperpanjang liburan Tahun Baru China selama dua hari hingga 2 Februari dan meminta karyawan di China untuk bekerja dari rumah 3 Februari hingga 7 Februari. Perusahaan mengatakan mereka mengharapkan untuk melanjutkan operasi normal pada 10 Februari.

Sementara itu, perusahaan mengatakan telah menangguhkan semua perjalanan bisnis ke Wuhan dan meminta karyawan yang telah melakukan perjalanan ke China untuk karantina sendiri selama 14 hari setelah mereka kembali.

Toyota membuat pabrik-pabrik di China tutup hingga 9 Februari, seorang juru bicara mengatakan, menambahkan bahwa mereka "tidak mengantisipasi dampak apa pun kepada konsumen A.S."

Retail
Toko-toko di seluruh negeri menunda operasi dan memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek bagi karyawan. Provinsi yang paling terpukul telah mengeluarkan rekomendasi resmi untuk operasi perusahaan di sana.

Dengan beberapa menyerukan penangguhan operasi dan mengurangi jam di pabrik dan toko. Begini cara pemilik toko merespons:
Walmart, yang memiliki lebih dari 400 lokasi ritel di seluruh China, mengatakan pekan lalu mengikuti rekomendasi resmi tetapi tidak mengatakan apakah telah menutup lokasi.

McDonald mengatakan telah menutup "beberapa ratus" restoran di provinsi Hubei, provinsi pusat penyebaran, Wuhan. CEO McDonald, Chris Kempczinski mengatakan kepada investor bahwa sementara "Cina adalah pasar penting bagi kami dan kami sangat prihatin dengan situasi di sana, dampak aktualnya pada bisnis kami akan menjadi sangat kecil."

Starbucks mengatakan telah menutup hampir setengah dari lokasi ritel China-nya. Para eksekutif mengatakan lokasi Cina yang masih terbuka telah melihat penjualan melambat.

Coca-Cola telah menutup kantornya di China dan sejumlah pabrik ditutup, CEO James Quincey mengatakan, menambahkan bahwa terlalu dini untuk menentukan dampak ekonomi jangka pendek.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA