Gawat,..! PDB China Bisa Hanya Capai 2%

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Selasa 04 Februari 2020
share
 

INILAHCOM, Beijing - Ekonomi Tiongkok dapat tumbuh kurang dari 2% tahun-ke-tahun, menurut Kepala Ekonom Asia Ekonomi Pantheon, Freya Beamish.

China mengatakan pada akhir Senin bahwa kasus-kasus coronavirus baru di daratan sekarang telah melampaui 20.400 dengan total 425 kematian.

Penyebaran virus yang cepat telah memicu kekhawatiran akan potensi kejatuhan ekonomi di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia. Gerak bisnis mulai merasakan dampak dari penurunan permintaan dan penutupan sebagian besar negara, banyak di antaranya berfungsi sebagai ruang mesin ekonomi.

Beamish mengatakan bahwa China bisa menghadapi kontraksi kuartal ke kuartal dalam PDB (produk domestik bruto) untuk kuartal pertama 2020, setelah dampak penutupan dan ekonomi yang sudah melambat sesuai proyeksi.

Sebanyak 24 provinsi, kota dan daerah yang telah memerintahkan bisnis untuk berhenti beroperasi, hingga setidaknya 10 Februari menyumbang lebih dari 80% dari PDB nasional Sebesar 90% dari ekspor tahun lalu, menurut perhitungan data CNBC.

"Pihak berwenang mengatakan bahwa mungkin ada 1 poin persentase pertumbuhan dari tahun ke tahun, jadi kita turun ke wilayah 5%, yang sudah menjadi pengakuan besar dari otoritas China, terutama di tahun ketika mereka telah mendapatkan tujuan pengentasan kemiskinan jangka panjang ini. Artinya mereka harus memenuhi tingkat pertumbuhan 6% itu, dan (Presiden Cina) Xi Jinping masih berbicara tentang itu," kata Beamish seperti mengutip cnbc.com.

Beijing mengatakan bulan lalu bahwa ekonominya tumbuh 6,1% pada 2019, sesuai dengan harapan, tetapi Beamish menyarankan bahwa pertumbuhan pada akhir tahun sudah "sangat lemah."

"Kami berpikir di wilayah 3,8% tahun-ke-tahun, dan sekali lagi memasukkan angka-angka itu, kami melihat pertumbuhan tahun-ke-tahun mungkin kurang dari 2%," katanya, menambahkan bahwa untuk melihat mereka angka yang muncul dari spreadsheet PDB Tiongkok "cukup mengejutkan."

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA