Ini Cerita 3 Sahabat Bangun Bisnis Ninja Van

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Jumat 07 Februari 2020
share
(Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Singapura - Hanya dalam lima tahun, pengusaha berusia 32 tahun ini telah membangun bisnis pengiriman ekspres internasional bernilai jutaan dolar. Kegiatannya mengirimkan satu juta paket per hari atas nama beberapa pengecer terbesar di Asia Tenggara.

Tapi itu tidak selalu mudah untuk CEO Ninja Van. Bahkan, harus merelakan karier perusahaan untuk ditinggalkan dan satu lini mode yang gagal untuk Lai dan rekan pendiri, Boxian Tan dan Shaun Chong, memulai visi kewirausahaan mereka. "Ini perjalanan yang panjang," Lai baru-baru ini mengatakan seperti mengutip cnbc.com.

Semuanya dimulai pada tahun 2015. Lai baru-baru ini berhenti dari pekerjaannya sebagai pedagang Barclays untuk memanfaatkan pasar e-commerce Singapura yang sedang booming. Dia meluncurkan lini fesyen online pria dengan teman-teman Tan dan Chong.

"Setiap kali kami memiliki pelanggan online, kami pergi wow, itu sangat mudah untuk mendapatkan pelanggan, tidak ada toko, tidak ada yang diperlukan," kata Lai.

Tetapi ketika para pendiri muda segera mengetahuinya, membuat penjualan hanyalah permulaan. Dengan bodoh saya berkata: "Mengapa kita tidak membuka perusahaan logistik untuk menyelesaikan masalah ini."

Chang Wen Lai, salah satu pendiri dan CEO, Ninja Van. "Rasa sakit hanya menyerang setelah itu ketika kami harus mengirimkan bungkusan itu," kata Lai, yang mengandalkan kurir lokal untuk mengeluarkan pesanannya. "Saya pikir seluruh industri logistik tidak diatur untuk e-commerce pada saat itu."

Jadi, dia memutuskan untuk melakukan sesuatu tentang itu. "Saya pikir seberapa sulitkah ini? Dapatkan saja truk-truk, pastikan Anda memenuhi janji Anda dan menyelesaikannya. Dengan bodohnya saya berkata: "Mengapa kita tidak membuka perusahaan logistik untuk menyelesaikan masalah ini: Seharusnya mudah, dalam setahun kita harus selesai dan mari kita cari hal lain untuk dilakukan," kenang Lai.

Beberapa pekan kemudian, ketiganya bangkit dan berlari, mengumpulkan tabungan mereka untuk membeli mobil bekas dan meninggalkan pekerjaan yang stabil di bidang keuangan dan teknik untuk menciptakan layanan pengiriman berbasis teknologi.

Awalnya, mereka menjalankan perusahaan, bernama Ninja Van, bersama-sama dengan lini fesyen mereka, menganggap itu "sangat sinergis" untuk memiliki satu bisnis menghasilkan volume untuk yang lain.

Tapi setelah satu tahun menyulap keduanya, sesuatu harus diberikan: Teman-teman menutup bisnis pakaian mereka untuk fokus pada Ninja Van penuh waktu.

"Kami menyadari bahwa bisnis fashion tidak selalu menjadi keahlian kami," canda Lai. "Kami memutuskan untuk fokus pada bisnis yang kami rasa dapat meningkatkan skala yang jauh lebih baik - dan tidak hanya di Singapura, tetapi di seluruh wilayah."

Peluang Terbuka
Meskipun dia tidak mengetahuinya saat itu, Lai tertarik pada sesuatu.

Kembali pada tahun 2014, Asia Tenggara adalah rumah bagi salah satu pasar e-commerce yang tumbuh cepat di dunia, berkat meningkatnya penetrasi internet dan perluasan kelas menengah. Namun, ketika datang untuk mengirimkan pesanan, wilayah itu tertinggal.

Saya akan mengatakan saya tahu lebih banyak tentang aspek mikro daripada tren makro ketika saya memulainya.

Menurut Bank Dunia, negara-negara Asia Tenggara, kecuali Singapura, secara konsisten mendapat peringkat yang buruk untuk infrastruktur logistik karena lanskap geografis yang terfragmentasi di kawasan ini dan perencanaan pemerintah yang buruk.

"Saya akan mengatakan saya tahu lebih banyak tentang aspek mikro daripada tren makro ketika saya memulainya," kata Lai.

"Itu adalah: Saya seorang penjual e-commerce, saya tahu titik sakitnya, saya tahu bagaimana menyelesaikannya, "lanjutnya. "Kami berpikir sedikit tentang 'ini adalah tren makro yang besar, e-commerce akan tumbuh dengan cara yang tidak pernah kita bayangkan."

Ekspansi Cepat
Para pendiri segera menemukan bahwa mereka bukan satu-satunya yang mencari solusi pengiriman modern.

Berbulan-bulan setelah meluncurkan layanan di Singapura, Ninja Van meluas ke Malaysia dan Indonesia pada tahun 2015. Pada tahun 2016, bisnis itu tinggal di Vietnam, Filipina dan Thailand.

Perusahaan sekarang mengklaim memiliki cakupan 100% di masing-masing pasar tersebut, dan berencana untuk ditayangkan di Brunei akhir tahun ini.

Lai mengatakan dia percaya bahwa semua itu ada hubungannya dengan model yang dipimpin teknologi Ninja Van, yang telah memungkinkan bisnis untuk skala cepat dan memberdayakan drivernya, yang dikenal sebagai Ninja, untuk secara efisien menyortir dan mengirimkan pesanan, bahkan di lokasi paling terpencil.

Memang, pada 2014, Ninja Van menjadi perusahaan logistik pertama di Singapura yang menyediakan pembaruan pelacakan waktu nyata. Ini kemudian memanfaatkan algoritma untuk mengoptimalkan pengiriman rute dan menghemat bahan bakar.

"Semakin sedikit orang harus berpikir, semakin scalable bisnis, semakin konsisten bisnis," kata Lai.

Peta Persaingan
Inovasi-inovasi itu akan menjadi sangat penting jika perusahaan ingin menumbuhkan basis pelanggan saat kompetisi semakin memanas.

Ninja Van adalah salah satu dari sejumlah perusahaan logistik, termasuk GoGoVan, Lalamove dan Logivan, untuk diluncurkan di Asia dalam beberapa tahun terakhir dan mereka tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda.

Bahkan, pasar logistik pihak ketiga Asia Tenggara diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan lebih dari 5% selama lima tahun ke depan menjadi bernilai $ 55,7 miliar pada tahun 2025.

Tetapi CEO mengatakan dia yakin dia dapat membedakan bisnisnya. Itu termasuk dengan secara langsung mempekerjakan armadanya yang terdiri dari 20.000 pengemudi, yang, tidak seperti pekerja lepas yang digunakan oleh pesaing, Lai mengatakan memiliki kepentingan untuk memastikan bisnis ini dibangun untuk bertahan lama.

"Kenyataan dalam bisnis kami adalah bukan seolah-olah suatu hari kami memiliki sejuta parsel dan selanjutnya kami memiliki 10. Ada persyaratan beban dasar," kata Lai.

"Persyaratan beban dasar paling baik dilayani oleh orang-orang yang tahu bahwa mereka sedang dijaga, oleh orang-orang yang berpengalaman dalam pekerjaan mereka, oleh orang-orang yang memiliki kemampuan teknologi."

Jaga Pertumbuhan
Ketika ketiga pengusaha terus memperluas perusahaan, mencapai profitabilitas sekarang akan menjadi tujuan utama. Lai mengatakan perusahaan itu menguntungkan di beberapa negara; dalam beberapa yang lain itu "dekat."

Kuo-Yi Lim dari Monk's Hill Ventures, salah satu investor awal Ninja Van, mengatakan kepada CNBC Make It bahwa itu adalah target yang dia tetapkan untuk para pendiri sejak awal.

Lim, yang mengambil saham pada tahun 2014, mengatakan ia memberi tahu para pendiri lalu fokus pada dua hal: Menumbuhkan pendapatan dan melakukannya secara berkelanjutan.

"Saya pikir melanjutkan fokus pada peningkatan pendapatan mereka pada tingkat yang berkelanjutan akan menempatkan mereka pada posisi yang tepat untuk memanfaatkan setiap peluang dari perspektif keuangan," katanya, menyoroti kemungkinan penawaran umum perdana di masa depan atau kemitraan strategis.

Sudah perusahaan telah mencapai kesepakatan dengan raksasa Grab, yang memungkinkan pengguna untuk mengakses layanan pengiriman melalui aplikasi Grab.

Pada tahun 2018, bisnis ini juga menerima putaran pendanaan seri C senilai US$87 juta dari investor termasuk kelompok pengiriman Eropa DPD. Itu membutuhkan total dana perusahaan yang dihimpun hingga US$300 juta, yang menurut sebagian orang bisa menjadikannya salah satu unicorn US$1 miliar berikutnya di Asia Tenggara.

Namun Lai mengatakan dia ingin memastikan bahwa perjalanan tetap lambat dan stabil. "Kami tidak tumbuh dengan cara apa pun, kami tumbuh secara bertanggung jawab," katanya. "Bagi saya itu sangat jelas: Fokus pada orang-orang, fokus pada pelanggan kami, dan bangun layanan di sekitar mereka. Lakukan semua itu, Anda akan mendapat untung."

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA