Bursa Saham AS Alami Aksi Ambil Untung

WM
Oleh Wahid Ma'ruf
Sabtu 08 Februari 2020
share
(Istimewa)

INILAHCOM, New York - Bursa saham AS berakhir lebih rendah pada hari Jumat (7/2/2020), sehari setelah ketiga indeks benchmark selesai pada rekor. Beberapa investor mengunci keuntungan saham baru-baru ini menyusul laporan pekerjaan Januari yang luar biasa yang melebihi ekspektasi para ekonom.

Juga di radar investor adalah upaya untuk menahan coronavirus yang bergerak cepat di tengah minggu yang sibuk dengan laporan pendapatan kuartalan.

The Dow Jones Industrial Average DJIA, -0,94% turun 277,26 poin, atau 0,9%, berakhir pada 29.102,51. Sedangkan indeks S&P 500 SPX, -0,54% kehilangan 18,07 poin, atau 0,5%, menjadi berakhir pada 3.327,71.

Nasdaq Composite Index COMP, -0,54% kehilangan 51,64 poin, atau 0,5%, ditutup pada 9.520,51.

Benchmark ekuitas masih mencatat kenaikan mingguan yang cukup besar, dengan Dow naik 3% untuk minggu ini. Indeks S&P 500 naik 3,2%, dan Nasdaq naik 4%.

Ekonomi AS menambahkan 225.000 pekerjaan pada Januari, jauh di atas 165.000 pekerjaan yang diperkirakan oleh para ekonom yang disurvei oleh MarketWatch. Sementara tingkat pengangguran sedikit naik menjadi 3,6% karena bagian orang Amerika dalam angkatan kerja naik 0,2 poin persentase.

Saham menandai hari pertama penurunan setelah seminggu kenaikan agresif yang melihat pasar mengukir tertinggi sepanjang masa, didorong oleh kekhawatiran atas wabah virus corona.

"Saham tertimbang terbesar tidak begitu sensitif secara ekonomi," kata Diane Jaffee, manajer portofolio di TCW seperti mengutip marketwatch.com. Dia menjelaskan tentang mundurnya menyusul laporan pekerjaan, yang termasuk penurunan saham Apple Inc. AAPL, -1,36%.

"Sementara perusahaan klub bernilai US$1 triliun ini terus melakukan dengan baik, mereka tidak benar-benar dibantu atau didukung oleh siklus ekonomi menjadi positif."

Rata-rata upah per jam naik 0,2% bulan lalu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan, versus ekspektasi kenaikan 0,3%. Tahun-ke-tahun, pendapatan telah naik 3,1%, turun dari puncak postrecession sebesar 3,4% pada bulan Februari.

"Laporan pekerjaan Januari yang lebih baik dari perkiraan tepat waktu karena laporan itu meningkatkan kepercayaan ekonomi tepat ketika ketakutan terhadap virus corona membuat investor mempertanyakan prospek pertumbuhan," menurut Alec Young, direktur pelaksana penelitian pasar global di FTSE Russell.

"Yang mengatakan, saham overbought setelah reli besar, beberapa di antaranya telah diprediksikan pada harapan untuk penurunan suku bunga Fed Juni, yang sekarang tampaknya sangat tidak mungkin," tambahnya.

"Dengan demikian, ekuitas mungkin tidak bereaksi positif dalam waktu dekat meskipun ada bacaan kuat di pasar tenaga kerja."

Sementara itu, Komisi Kesehatan Nasional China pada hari Jumat mengkonfirmasi lebih dari 31.000 kasus virus mirip pneumonia yang mematikan di negara itu, dengan lebih dari 630 kematian. Penyakit ini juga terus menyebar ke luar negeri.

Bank Rakyat China telah menyuntikkan 1,7 triliun yuan (US$243,88 miliar) likuiditas ke dalam sistem keuangan untuk membendung dampak dari virus Wuhan yang telah merusak perjalanan dan output ekonomi, dan pemerintah sedang mempertimbangkan stimulus tambahan untuk membendung setiap penurunan, menurut Associated Press.

Analis memperkirakan bahwa produk domestik bruto China kemungkinan akan melambat hingga 5%. Tetapi sebagian besar efeknya cenderung menghilang setelah kuartal pertama.

"Wabah koronavirus akan bersifat sementara dan tidak akan mengubah peningkatan jangka panjang ekonomi China," kata Pan Gongsheng, wakil gubernur PBOC.

Liz Ann Sonders, kepala strategi investasi di Charles Schwab, mengatakan kepada MarketWatch bahwa keuntungan minggu ini "lebih banyak tentang reaksi bank sentral terhadap virus corona," kemudian tentang optimisme bahwa itu telah cukup terkandung.

"Anda telah melihat PBOC dan Bank of Japan meningkatkan likuiditas bank sentral, sementara pasar menilai kemungkinan yang lebih tinggi bahwa The Fed akan menurunkan suku bunganya juga," katanya.

Jika reli pekan ini sebenarnya didorong oleh reaksi terhadap stimulus tersebut, "Anda dapat melihat laporan pekerjaan yang lebih kuat dari yang diperkirakan sebagai alasan untuk percaya bahwa Fed tidak akan menurunkan suku bunga, memberikan tekanan pada pasar," katanya.

Sementara itu di AS, Wakil Ketua Federal Reserve untuk Supervisi Randal Quarles mengatakan pada hari Kamis bahwa ia ingin mendorong bank untuk memanfaatkan jendela diskon The Fed untuk membantu mencegah pembekuan pasar repo lainnya.

Dalam data ekonomi lainnya, persediaan grosir di AS turun 0,2% pada bulan Desember, menurut Departemen Perdagangan. Laporan kredit konsumen akan jatuh tempo pada jam 3 malam. Waktu bagian timur.

Investor menawar obligasi pemerintah, mengirimkan imbal hasil pada surat utang AS 10-tahun TMUBMUSD10Y, -3,63% lebih rendah sekitar 6,6 basis poin menjadi 1,578%. Harga obligasi bergerak terbalik untuk menghasilkan.

Harga minyak turun. Harga satu barel minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Maret CLH20, -1,20% turun 54 sen, atau 1,1% menjadi US$50,41 di New York Mercantile Exchange.

Dalam logam mulia, emas untuk pengiriman April, GCJ20, + 0,25% naik US$4,30 menjadi US$1.574,30 per ounce di Comex, karena investor menjual saham dan membeli emas batangan dan tempat defensif lainnya.

Dolar AS DXY, + 0,21% naik 0,2% relatif terhadap sekeranjang enam rekan dagang.

Di Eropa, saham ditutup lebih rendah pada Jumat, dengan Stoxx Europe 600 turun 0,3%, tetapi masih naik 3,3% untuk pekan ini, menurut Dow Jones Market Data.

Di Asia semalam, saham diperdagangkan beragam. China CSI 300 000300, + 0,00% hampir tidak berubah. Sementara Nikkei 225 NIK Jepang, -0,19% kehilangan 0,2% dan Hang Seng HSI di bursa Hong Kong, -0,33% kehilangan 0,3%.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA