Sri Mulyani Sebut Tak Ada Niat Cabut GSP

IN
Oleh inilahcom
Selasa 25 Februari 2020
share
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati - (inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, menegaskan belum ada pencabutan fasilitas pengurangan bea masuk (Generalized System of Preferences/GSP).

Meskipun Indonesia telah dikeluarkan dari daftar negara berkembang. "GSP masih belum ditetapkan jadi kita akan tetap lakukan upaya terbaik untuk tetap mendapat GSP itu," katanya di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Senin (24/2/2020).

Sri Mulyani menuturkan, sebenarnya kebijakan Office of the US Trade Representative (USTR) di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tersebut lebih berdampak pada bea masuk anti-subsidi atau Countervailing Duties (CVD). "Kalau dilihat dari pengumuman itu lebih ke Countervailing Duties (CVD). Saya rasa dan harap hanya spesifik mengenai CVD," ujarnya.

Sri Mulyani menyebutkan, selama ini, yang menikmati fasilitas CVD hanya lima komoditas. Sehingga, jika dicabut maka tidak terlalu memberikan dampak besar pada sektor perdagangan Indonesia. "Selama ini di Indonesia hanya lima komoditas yang menikmati jadi enggak terlalu besar pengaruhnya ke perdagangan kita. CVD berbeda dengan GSP jadi enggak ada hubunganya dengan berbagai hal lain," katanya.

Ia menjelaskan, dalam menghadapi hal tersebut maka pemerintah akan meningkatkan daya saing, produktivitas, dan konektivitas Indonesia mengingat sudah masuk sebagai negara berpendapatan menengah ke atas. "Produktivitas, compotitiveness, dan connectivity karena itu semua yang akan menciptakan cost of production yang lebih efisien," jelasnya.

Senada Sri Mulyani, Deputi Bidang Kerja Sama Ekonomi Internasional Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Rizal Affandi Lukman mengatakan, dampak pencabutan itu tidak ada hubungannya dengan GSP. "Dampaknya itu tidak ada hubungannya secara langsung dengan GSP. Jadi dua hal yang terpisah (GSP dan CVD) itu saya dapat konfirmasi dari USTR," katanya.

Rizal menuturkan, tim teknis dari pihak USTR berencana akan berkunjung ke Indonesia sekitar pada 8 Maret mendatang untuk membicarakan GSP yang pembahasannya akan masuk tahap kesimpulan. "Sudah hampir conclusion jadi Insha Allah tidak terlalu lama lagi bisa diumumkan. Minggu depan tanggal 8 Maret akan datang untuk finalisasi mudah-mudahan ada berita positif (GSP)," kata Rizal. [tar]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA