Ekonomi Dunia Lesu, OJK Yakin Jasa Keuangan Stabil

IN
Oleh inilahcom
Kamis 27 Februari 2020
share
Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso - (Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Rapat Dewan Komisioner (RDK) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai berdasarkan data Januari 2020, stabilitas sektor jasa keuangan masih dalam kondisi terjaga dengan intermediasi sektor jasa keuangan membukukan kinerja positif dan profil risiko industri jasa keuangan tetap terkendali di tengah perlambatan ekonomi global.

Selain itu, meskipun tingkat konsumsi masih tumbuh stabil, indikator-indikator sektor riil domestik masih menunjukkan tren yang relatif mixed, kata Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dalam siaran pers OJK di Jakarta, Rabu.

Minimnya sentimen positif, baik dari perspektif global maupun domestik, turut memengaruhi kinerja sektor jasa keuangan domestik pada bulan laporan, khususnya di pasar saham, katanya menambahkan.

Wimboh juga menjelaskan sampai 21 Februari 2020, pasar saham melemah sebesar 0,97% (mtd) atau 6,62% (ytd) menjadi 5.882,3. "Pelemahan ini lebih disebabkan pada kekhawatiran investor terhadap virus corona yang akan berdampak pada kinerja emiten di Indonesia," katanya.

Namun demikian, pasar SBN masih menguat dengan yield yang turun sebesar 17,3 bps (mtd) di tengah net sell oleh investor nonresiden sebesar Rp6,8 triliun. Perbankan tercatat menjadi penopang pasar SBN domestik dengan melakukan pembelian sebesar Rp52,4 triliun.

Menurut dia, kinerja intermediasi lembaga jasa keuangan pada Januari 2020 sejalan dengan perkembangan yang terjadi di perekonomian domestik.

Kredit perbankan mencatat pertumbuhan positif sebesar 6,10% (yoy), ditopang kredit investasi yang tetap tumbuh dua digit di level 10,48% (yoy). Sedangkan piutang pembiayaan perusahaan pembiayaan meningkat 2,4% (yoy) .

Di tengah pertumbuhan intermediasi lembaga jasa keuangan, profil risiko masih terkendali dengan rasio NPL gross sebesar 2,77% (NPL net:1,04%) dan rasio NPF sebesar 2,56%.

Dari sisi penghimpunan dana, dana pihak ketiga (DPK) perbankan tumbuh sebesar 6,80% (yoy), lebih tinggi dari capaian tahun lalu. Selain itu, sepanjang Januari 2020, industri asuransi menghimpun premi sebesar Rp26,2 triliun dan tumbuh sebesar 9,7% (yoy).

Sementara itu, sampai dengan 24 Februari 2020, penghimpunan dana melalui pasar modal telah mencapai Rp14 triliun. Adapun jumlah emiten baru pada periode tersebut sebanyak sembilan perusahaan dengan pipeline penawaran sebanyak 53 emiten dengan total indikasi penawaran sebesar Rp21,2 triliun.

Wimboh juga mengatakan risiko nilai tukar perbankan berada pada level yang rendah, dengan rasio posisi devisa neto (PDN) sebesar 2,21%, jauh di bawah ambang batas ketentuan sebesar 20%.

Sementara likuiditas dan permodalan perbankan berada pada level yang memadai. Liquidity coverage ratio dan rasio alat likuid/non-core deposit masing-masing sebesar 208,73% dan 101,49%. Atau jauh di atas threshold masing-masing sebesar 100% dan 50%.

Permodalan lembaga jasa keuangan terjaga stabil pada level yang tinggi dan capital adequacy ratio perbankan sebesar 22,83%. Sejalan dengan itu, kata Wimboh, risk-based capital industri asuransi jiwa dan asuransi umum masing-masing sebesar 789 persen dan 345 persen, jauh di atas ambang batas ketentuan sebesar 120%.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA