Sampah Plastik APD Hadir di Tengah Pandemi Corona

IN
Oleh inilahcom
Rabu 22 April 2020
share
(foto: istimewa)

INILAH.COM, Jakarta - Peringatan Hari Bumiyang dirayakan setiap 22 April oleh dunia sangat terasa berbeda tahun ini. Pandemi virus corona yang melanda dunia membuat kebutuhan plastik meningkat.

Seperti diketahui, plastik merupakan salah satu masalah lingkungan yang serius. Sampah plastik hingga saat ini masih menjadi masalah besar karena penggunaan yang sulit dikendalikan. Namun di sisi lain, kebutuhan akan plastik juga meningkat. Terlebih di tengah pandemi corona saat ini yang mengharuskan produksi alat pelindung diri (APD) bagi tenaga medis meningkat.

Menurut Ahmad Nuzuluddin selaku Ketua Umum Indonesia Plastic Recyclers (IPR), plastik terbukti bermanfaat sebagai bahan pembuatan masker, medical face shield, sarung tangan, alat pelindung diri (APD), bahkan hingga ruang perawatan pasien hingga kantong bantuan untuk donasi pandemi banyak komponennya yang terbuat dari plastik.

"Krisis COVID-19 ini juga menimbulkan pertanyaan baru: bagaimanakan pengelolaan sampah medis yang jumlahnya akan meningkat di periode ini? Ini kesempatan untuk memikirkan pengelolaan sampah, mengubah cara pandang plastik dari sampah menjadi bahan baku industri, menciptakan pasar daur ulang baru, mengurangi impor, dan mendorong terciptanya peraturan tentang daur ulang. Langkah awal memang sulit, tapi perlu dilakukan," katanya dalam media briefing yang digelar secara virtual di Jakarta, Rabu (22/4/2020).

Namun pemahaman yang benar akan manfaat plastik dan pentingnya pengelolaan sampah juga perlu untuk mengatasi tantangan tersebut.
Menurut Ahmad, jika masyarakat memahami bahwa plastik adalah bahan baku, bukan sampah, maka langkah awal pengelolaan sampah bisa mendapatkan angin segar.

"Kita tidak bisa memungkiri bahwa plastik tidak terpisahkan dari hidup manusia sekarang. Perlu dipahami bahwa plastik memang diciptakan untuk diguna ulang; bukan dibuang sembarangan," ujar Ahmad.

Persepsi negatif terhadap plastik sekali pakai yang ramai beredar akhir-akhir ini menunjukkan belum seimbangnya informasi tentang plastik yang beredar di tengah masyarakat. Padahal, beberapa pembuat kebijakan di luar negeri pun telah menunda pelarangan plastik sekali pakai di tengah situasi pandemi COVID-19.

Di Amerika Serikat, Negara Bagian Maine, New Hampshire, Oregon, Massachusetts, dan Kota San Fransisco di California telah menunda pelarangan dan mengarahkan retailer untuk menggunakan plastik sekali pakai dan tidak menganjurkan tas belanja guna ulang untuk mencegah penularan virus corona.

Asan Bakri, Sekretaris Jenderal Ikatan Pemulung Indonesia (IPI) menyatakan bahwa sekitar 3,5 juta pemulung anggota IPI tetap bekerja mengumpulkan sampah di tengah pandemi COVID-19.

"Meskipun harganya jatuh dan hampir tidak ada yang membeli plastik yang kami kumpulkan, kami terus bekerja untuk membantu masyarakat mengumpulkan sampah dan juga menopang perekonomian kami sehari-hari," katanya.

Asan menambahkan, pelaku usaha daur ulang plastik sekarang berat membeli produk plastik yang kami kumpulkan karena terkena dampak wacana cukai dan bentuk pelarangan lainnya.

"Harapan kami, Pemerintah Indonesia dapat fokus ke tata kelola manajemen sampah agar tidak perlu ada pelarangan-pelarangan yang sesungguhnya tidak memberi solusi atau kepada masalah sampah di negeri ini," terang Asan.

Hal tersebut juga terjadi karena adanya perubahan dinamika di tengah masyarakat di tengah pandemi ini.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI), Justin Wiganda mengatakan kegunaan, dampak sosial, dan cara mengumpulkan plastik memang tengah berubah.

"Industri daur ulang kesulitan mendapatkan bahan baku yang baik karena aktivitas di perkantoran, mall, atau restoran berkurang karena pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Proses pengumpulan dan transportasi juga terbatas geraknya, belum lagi harga bahan baku yang anjlok. Itu beberapa tantangan yang kami hadapi saat ini," kata Justin.

Sementara itu, Direktur INAPLAS, Edi Rivai memberikan gambaran tentang situasi Indonesia terkait permasalahan pengelolaan sampah plastik.

"Industri daur ulang di Indonesia terus bertumbuh dan diharapkan bertumbuh secara holistik. Konsumsi plastik dalam negeri diperkirakan mencapai 6,5 juta ton akibat peningkatan konsumsi dan pertumbuhan ekonomi," terang Edi.

INAPLAS sendiri, lanjutnya, memperkirakan recycling rate ada di kisaran 17%.

"Tentu peranan hilir sangat besar untuk dalam menciptakan ekosistem yang baik sehingga menunjukkan bahwa plastik itu setelah digunakan juga tetap punya nilai," papar Edi.

Berkaitan dengan itu, ke depan diperlukan fokus ke arah yang tepat dan dengan cara pandang yang lebih luas yaitu pengadaan infrastruktur yang diperlukan utk pengelolaan sampah. Perilaku konsumen yang bertanggung jawab, dan cara pandang yang tidak menyalahkan material tapi mendukung adanya sistem pengelolaan sampah yang baik dengan semangat kolaborasi semua pihak. [adc]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA