Kalau Ekonomi RI Mau Selamat, Begini Saran Indef

IN
Oleh inilahcom
Kamis 07 Mei 2020
share
(Foto: Ilustrasi)

INILAHCOM, Jakarta - Institute for Development of Economics and Finance (Indef) mengingatkan tim ekonomi Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menjaga konsumsi rumah tangga. Kalau ekonomi RI selamat.

"Selama konsumsi rumah tangga masih bisa bertahan tidak minus maka sudah hampir dipastikan pertumbuhan ekonomi kita tidak minus, itu sudah aturan yang hampir sudah dipastikan," ujar Direktur Eksekutif Indef, Enny Sri Hartati di Jakarta, Rabu (6/5/2020).

Saat ini, lanjut dia, Indonesia dihadapi pada dua skala prioritas dalam menjaga perekonomian tidak terus menurun ke bawah akibat pandemi COVID-19, yakni menyelamatkan konsumsi rumah tangga dan sektor riil. "Konsumsi rumah tangga jelas yang harus diselamatkan oleh negara sesuai UUD 45 dengan pasal 27 dan 28, masyarakat yang benar-benar rentan terhadap gejolak ekonomi, maka skema-skema perlindungan sosial harus benar-benar efektif. Kata kuncinya efektif, bukan banyaknya skema tapi efektif, efektif sampai kepada masyarakat," ucapnya.

Ia menyampaikan, untuk menahan konsumsi rumah tangga tidak minus, kuncinya adalah menjaga kelompok 40% penduduk dengan status sosial ekonomi terendah. "Kalau yang menengah ke atas itu, relatif masih terjaga. Asal distribusi, pasokan barang tidak terganggu, dan stabilitas harga kebutuhan pokok tetap terjaga," paparnya.

Kemudian, Enny menambahkan, pemerintah juga harus berupaya untuk menyelamatkan sektor riil. Sebesar 99 persen yang bermain di sektor riil adalah UMKM. "Jadi fokus saja ke UMKM. Memang semua mengeluh termasuk usaha yang skala besar, tetapi UMKM ini kan nggak punya instrumen lobying yang langsung bisa menghadap Presiden ataupun menteri. Maka itu, sektor UMKM ini yang paling dominan utama menyelamatkan ekonomi kita," katanya.

Saat krisis keuangan sebelumnya, menurut dia, sektor UMKM relatif masih bisa bertahan. Namun saat COVID-19 ini, justru yang paling besar terimbas oleh COVID-19.

Selain itu, lanjut dia, yang perlu diselamatkan saat ini adalah sektor industri, terutama manufaktur, sektor-sektor substitusi impor, padat karya, dan juga hilirisasi industri. "Apalagi kalau segera diberikan insentif-insentif untuk sektor-sektor itu, dampaknya akan baik," katanya.

Ia optimistis, jika pemerintah fokus dengan skala prioritas itu maka masih ada harapan bagi perekonomian Indonesia tetap terjaga. [tar]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA