Saat Pandemi

TN Betung Kerihun dan Danau Sentarum Bantu Warga

IN
Oleh inilahcom
Senin 11 Mei 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta Di tengah Pandemi Covid-19, Balai Besar Taman Nasional (TN) Betung Kerihun dan Danau Sentarum tetap menjalankan berbagai kegiatan terkait dengan pengelolaan kawasan TN.

Kebijakan pemerintah dalam mencegah merebaknya Covid-19 seperti diberlakukannya Work From Home dan imbauan Social Distancing mendorong Balai Besar TN Betung Kerihun dan Danau Sentarum menerapkan berbagai inovasi dalam upaya pelaksanaan tugas mengelola kawasan.

Kepala Balai Besar TN Betung Kerihun dan Danau Sentarum, Arief Mahmud dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (9/5/2020) menerangkan bahwa, pengelolaan kawasan TN tetap berjalan, walaupun destinasi wisata di dalam kawasan telah ditutup karena Pandemi COVID-19. Pengelolaan TN merupakan tanggung jawab Balai Besar atas tugas dan fungsi pengelola TN Betung Kerihun dan Taman Nasional Danau Sentarum.

Arief menjelaskan lebih lanjut, berbagai kegiatan pengelolaan yang dilakukan saat pandemi ini diantaranya adalah kegiatan patroli kawasan. Tujuan utamanya untuk tetap menjaga keamanan kawasan TN dari berbagai ancaman perusakan, terutama patroli pencegahan kebakaran hutan dalam upaya mencegah terjadinya kebakaran di TN.

"Patroli kali ini agak berbeda dari biasanya, dimana para petugas saat patroli menggunakan masker, serta malakukan penyemprotan disinfektan pada pemukiman masyarakat yang berada di dalam kawasan Taman Nasional," ungkap Arief.

Arief juga menyampaikan, Balai Besar TN Betung Kerihun dan Danau Sentarum juga membantu perekonomian masyarakat yang ada di dalam dan sekitar kawasan TN, terutama disaat sulit seperti ini. Balai Besar telah memberikan bantuan serta dorongan dalam hal produksi dan pemasaran kepada Asosiasi Periau Danau Sentarum (APDS).

APDS merupakan salah satu kelompok masyarakat binaan yang memungut Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK) berupa madu hutan di dalam kawasan TN Danau Sentarum. Saat Pandemi COVID-19 saat merebak, madu hutan menjadi salah satu produk yang sangat dicari dan diminati oleh masyarakat umum karena memiliki khasiat yang sangat baik untuk menjaga kesehatan dan imunitas tubuh.

Terkait dengan pemasaran Arief Mahmud menyampaikan bahwa madu kemasan produk APDS selain dapat dipesan langsung, saat ini bisa juga dipesan secara online melalui platform perdagangan elektronik shopee.

Arief menjelaskan lebih lanjut, selain madu hutan saat ini juga dilakukan pengembangan pola pemberdayaan masyarakat sekitar penyangga kawasan TN Betung Kerihun dan Danau Sentarum berupa demonstration plot (demplot) budidaya madu kelulut. Adanya demplot bertujuan untuk memberikan percontohan bagaimana memanfaatkan salah satu potensi HHBK berupa madu kelulut yang memiliki nilai ekonomis yang ada di dalam kawasan untuk dapat dibudidayakan oleh masyarakat sekitar.

"Tingginya permintaan madu hutan dan kelulut selaras dengan peningkatan ekonomi masyarakat yang ada di dalam dan sekitar kawasan dan tidak melenceng dari prinsip-prinsip konservasi yang ada di TN," ungkap Arief.

Presiden APDS, Basriwadi dalam keterangan tertulisnya menjelaskan bahwa salah satu program yang dilakukan adalah APDS memproduksi sekitar 1.000 botol kemasan 300 mg dengan harga promo Rp.70.000. Harga ini jauh lebih murah dari harga biasanya yaitu Rp.100.000, agar terjangkau oleh masyarakat umum dan sebagai bagian dari kontribusi APDS dalam membantu upaya pencegahan penyebaran Pandemi COVID-19. APDS telah memenuhi pesanan madu untuk wilayah Putussibau, Sanggau, Pontianak, Kalimantan Timur, Jakarta, Kepulauan Riau, hingga Batam.

"Sampai saat ini dalam rentang waktu 1 bulan sebanyak 1.000 botol madu kemasan habis terjual, dengan masih tersedianya bahan baku madu, kami berkomitmen untuk menyiapkan produk kemasan siap jual guna memenuhi permintaan yang semakin meningkat." jelas Basriwadi. [*]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA