Bupati Sidoarjo Bantah Terima Siap Rp 350 Juta

IN
Oleh inilahcom
Kamis 04 Juni 2020
share
 

INILAHCOM, Surabaya - Bupati Sidoarjo Nonaktif Saiful Ilah didakwa telah menerima suap Rp 350 juta dari dua kontraktor. Usai sidang, ia membantah dakwaan dari jaksa KPK itu.

"Semua (dakwaan) gak benar. Ya nilainya ga benar, ya uangnya, mana pernah terima uang," kata Saiful usai persidangan di Pengadilan Tipikor Surabaya, Jalan Raya Juanda, Sidoarjo, Rabu (3/6/2020).

"Dan aku gak pernah minta (uang) dan menyuruh siapapun juga," tambah pria yang akrab disapa Abah Ipul itu.

Tak hanya membantah dakwaan, Bupati Sidoarjo 2 periode itu juga membantah adanya operasi tangkap tangan (OTT) KPK terhadap dirinya. Ia bersikukuh, penangkapan dirinya bukan OTT.

"Tidak ada OTT. Apanya yang di-OTT wong gak ada uangnya. Ya itu saya gak ngerti wong uangnya dibawa orang lain. Bukan aku," tuturnya.

Meski begitu, saat ditangkap oleh petugas KPK, ia mengakui waktu itu sedang berada di Pendopo Delta Wibawa. Ia kembali menegaskan, uang suap Rp 350 juta tak ditemukan saat digeledah.

"Iya, aku di dalam (pendopo). Gak ada uangnya. Digeledah juga gak ada uangnya. Tapi uangnya ada katanya (KPK)," tandas Saiful.

Dalam sidang dakwaan, jaksa KPK menyebut terdakwa Saiful Ilah dan dua orang kontraktor Ibnu Gopur dan Totok Sumedi terjaring OTT petugas KPK. Ketiganya ditangkap pada 7 Januari 2020 sekitar pukul 17.00 WIB di Pendopo Delta Wibawa, dan barang bukti uang suap Rp 350 juta.

Maka dari itu, Saiful didakwa menerima suap Rp 350 juta dari dua kontraktor. Suap itu diberikan untuk mengatur sejumlah proyek pembangunan infrastruktur. Dakwaan itu disampaikan dalam sidang di Pengadilan Tipikor Surabaya yang dipimpin Hakim Ketua Cokorda.

"Terdakwa Saiful Ilah menerima uang sebesar Rp 350 juta dari Ibnu Gopur di Pendopo Delta Wibawa Sidoarjo karena telah membantu Ibnu Gopur (kontraktor) mendapatkan paket pekerjaan 2019," ujar Jaksa KPK Arief Suhermanto saat membacakan dakwaan di Ruang Candra Pengadilan Tipikor.

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA