Di Tengah Pandemi

Bea Cukai Ngurah Rai Gelar Kelas Kepabeanan Daring

IN
Oleh inilahcom
Rabu 03 Juni 2020
share
 

INILAHCOM, Badung - Bea Cukai Ngurah Rai selenggarakan program kelas kepabeanan secara daring di tengah pandemi, dengan memanfaatkan teknologi komunikasi tanpa tatap muka langsung, Jumat (29/5/2020), diikuti puluhan importir dan Pengusaha Pengurusan Jasa Kepabeanan (PPJK) dengan tema Pengisian Modul Pemberitahuan Impor Barang (PIB) dan Respon-Respon Modul PIB.

Kegiatan tersebut merupakan bagian dari sosialisasi dan upaya yang dilakukan oleh Bea Cukai Ngurah Rai untuk meningkatkan pengetahuan sekaligus menyegarkan ingatan pengguna jasa di bidang kepabeanan.

Kelas kali ini membahas tentang Modul PIB, sebuah modul yang diperlukan oleh Importir atau PPJK dalam rangka menyiapkan dokumen PIB untuk dikirimkan ke Bea Cukai dan menerima semua respon dari Bea Cukai.

Melalui modul ini importir atau PPJK dapat juga mencetak dokumen PIB sebagai bahan untuk pembayaran pungutan serta pajak-pajak dalam rangka impor ke Bank. "Di tengah kondisi yang kurang kondusif ini, kita bisa berkumpul untuk melakukan kegiatan produktif, untuk sama-sama kita menyegarkan ingatan kita di bidang kepabeanan dengan mengulas kembali tentang Modul PIB, tata cara pengisiannya, serta bentuk respon-respon Modul PIB," ujar Kepala Kantor Bea Cukai Ngurah Rai, Himawan Indarjono.

Selama pandemi Covid-19 ini, kantor pemerintah termasuk Bea Cukai Ngurah Rai meniadakan kegiatan yang mengumpulkan banyak orang. Namun demikian, ditengah keterbatasan kondisi pandemi ini, Bea Cukai Ngurah Rai berhasil menyelenggarakan kegiatan kelas kepabeanan tanpa tatap muka langsung.

Hal tersebut terlihat dari tingginya antusiasme pengguna jasa yang mengikuti kegiatan tersebut. Tercatat sebanyak 45 peserta mengikuti kegiatan yang diselenggarakan secara daring menggunakan aplikasi video conference tersebut.

"Apresiasi juga saya sampaikan, kepada Bapak Ibu Pengguna Jasa yang telah antusias untuk ikut serta dalam kegiatan kelas kepabeanan online ini. Di luar dugaan kami, acara ini dapat diikuti oleh 45 peserta yang mewakili perusahaannya masing-masing, oleh karena itu kami mengucapkan terima kasih," ujar Himawan.

Bea Cukai Ngurah Rai berupaya menjadikan kegiatan pembelajaran secara daring ini sebagai media sosialisasi secara rutin sebagai bentuk kesiapan antisipasi kelaziman baru.

"Pengalihan program kelas kepabeanan dari yang sebelumnya dilakukan secara tatap muka langsung menjadi dalam jaringan adalah hal yang baik dan akan terus kami lakukan secara rutin setidaknya sepanjang masa pandemi. Ini merupakan salah satu bentuk adaptasi Bea Cukai Ngurah Rai menuju kondisi kelaziman baru," pungkas Himawan. [*]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA