KPK Siap Buktikan 'Nyanyian' Ulum

IN
Oleh inilahcom
Rabu 29 Juli 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Deputi Penindakan KPK, Karyoto memastikan inatitusinya akan mengusut dugaan suap dari Kemenpora ke mantan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejaksaan Agung Adi Toegarisman.

Skandal suap tersebut, mulanya dibonggkar oleh asisten mantan Menpora Imam Nahrawi, Miftahul Ulum di persidangan. Ulum juga telah mengurai kembali masalah itu saat dimintakan keterangan oleh Komisi Kejaksaan.

"Memang hari ini Komjak datang ke kami tentu yang menyidik dan sedang berproses di sidang Tpikor adalah KPK. Ketika disebut adanya oknum-oknum tentunya sudah wajar kalau koordinasi ke sini. Memang dari hasil putusan dan persidangan pimpinan KPK telah mengambil sikap akan mendalami," kata Karyoto kepada awak media di kantornya, Selasa (28/7/2020).

Kendati begitu, Karyoto enggan berspekulasi oknum-oknum yang diungnkapkan Ulum, benar terlibat atau tidak. Menurut Karyoto terlalu dini untuk menyimpulkan hal itu. Namun Karyoto menegaskan bahwa pihaknya sedang mendalami dugaan aliran uang ke oknum-oknum tersebut.

"Tidak langsung kita katakan ini justifikasi terlibat atau tidak. Tentu dengan pendalaman informasi, kami sedang mempersiapkan memanggil orang-orang yang disebut dalam persidangan itu apakah betul sebagaimana yang mereka temukan ini perlu waktu. Kita proses pemanggilan dan lain-lain," kata Karyoto.

Sebelumnya, Miftahul Ulum yang juga kini terjerat di KPK, mengaku telah menjelaskan kembali ihwal pemberian uang kepada oknum Kejaksaan Agung terkait pengamanan perkara di Kemenpora yang ditangani Kejagung RI.

Oknum Kejagung yang diduga yakni mantan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejaksaan Agung Adi Toegarisman.

"Tadi saya diperiksa, dimintai keterangan bukan diperiksa sama Bapak Barita terkait kesaksian saya terkait persidangan waktu itu terkait saksi di sidang Pak Imam dan pemeriksaan terdakwa saya, terkait oknum di Kejagung," kata Ulum usai pemeriksaan.

Ulum juga disarankan mengajukan permohonan perlindungan ke LPSK bila bersedia membongkar kasus tersebut.

"Terus kemudian saya juga ditawari LPSK dan sebagainya, ya mungkin ada pertemuan beberapa lagi," kata Ulum.

Menurut Ulum dirinya belum dapat memutuskan apapun. Ia mengaku ingin berkonsultasi dengan penasihat hukumnya, mengingat saat ini perkara dirinya di KPK sedang tahap banding. Yang jelas, tekan Ulum dirinya akan kooperatif jika dimintai keterangan terkait hal tersebut.

"Terima kasih kepada bapak komisi kejaksaan yang sudah memberikan waktu kepada saya. Saya dimintai keterangan, ya ini kita menciptakan keadilan. Saya siap membantu sebagai warga negara. Doain (juga) banding saya turun (hukumannya) ya," kata Ulum.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA