PT Udaka Tancap Gas Ekspor Usai Raih Fasilitas KBM

IN
Oleh inilahcom
Selasa 11 Agustus 2020
share
 

INILAHCOM, Yogyakarta - Bea Cukai Kembali berkontribusi dalam mendorong pemulihan perekonomian nasional melalui kegiatan ekspor yang dilakukan oleh PT Udaka Indonesia. Perusahaan yang telah mendapatkan fasilitas Kawasan Berikat Mandiri (KBM) tersebut, menyumbang devisa negara Rp2,1 miliar melalui ekspor produk berupa topi yang dikirim ke Jepang.

Sebagai perusahaan yang mendapatkan fasilitas sebagai Kawasan Berikat Mandiri, kegiatan eksportasi tersebut tidak lagi diawasi secara langsung oleh pegawai Bea Cukai Yogyakarta. Penandatanganan dokumen, pengawasan stuffing, dan penyegelan kontainer tidak lagi dilaksanakan oleh pegawai Bea Cukai melainkan dilakukan sendiri oleh perusahaan. Kegiatan tersebut akan dilakukan oleh Liaison Officer yang merupakan perwakilan Pengusaha Kawasan Berikat pada Kawasan Berikat Mandiri.

Kepala Kantor Bea Cukai Yogyakarta, Hengky Aritonang menyatakan untuk menjaga kepatuhan pengguna jasa, kegiatan mandiri yang dilakukan perusahaan penerima fasilitas Kawasan Berikat Mandiri harus dilaporkan secara realtime menggunakan aplikasi gate mandiri yang terhubung dengan sistem milik Bea Cukai atau CEISA Tempat Penimbunan Berikat.

"Sementara itu, untuk tetap memastikan pengawasan dijalankan, Bea Cukai mengubah sistem pengawasan menjadi berbasis manajemen risiko serta memanfaatkan teknologi dan informasi. Melakukan pemeriksaan sewaktu-waktu terhadap pemberitahuan pabean, IT Inventory, dan stock opname barang. Pemantauan juga dilakukan melalui evaluasi secara periodik, dan audit kepabeanan dan cukai," ungkap Hengky.

Bagi perusahaan, Kawasan Berikat Mandiri akan menumbuhkan kepastian dan kecepatan berusaha, layanan pemasukan dan pengeluaran barang cepat tanpa tergantung keberadaan petugas, dan efisiensi biaya-biaya yang tidak perlu akibat menunggu proses layanan. Bagi Bea Cukai, Kawasan Berikat Mandiri akan memberikan manfaat berupa efisiensi pendayagunaan sumber daya manusia untuk pelayanan dan pengawasan, efisiensi anggaran untuk pelayanan dan terlebih lagi pada masa pandemi covid-19 ini fasilitas ini memberikan cukup banyak manfaat karena akan sangat meminimalisir kegiatan tatap muka. [*]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA