Polytama Tawarkan Obligasi & Sukuk Ijarah Rp750 M

IN
Oleh inilahcom
Jumat 14 Agustus 2020
share
(Foto:Istimewa)

INILAHCOM, Jakartav - Produsen polypropylene resin terbesar kedua di Indonesia yang terafiliasi dengan Pertamina (Persero), PT Polytama Propindo (Polytama) berencana menerbitkan obligasi senilai Rp450 miliar dan sukuk ijarah senilai Rp300 miliar. Dananya digunakan untuk melunasi sebagian utang perusahaan.

"PT POLYTAMA PROPINDO ("Polytama") berencana menerbitkan obligasi senilai Rp450 miliar dan Sukuk Ijarah senilai Rp300 miliar ujar Direktur Keuangan PT Polytama Propindo Uray Azhari dalam paparannya saat virtual press conference di Jakarta Jumat (14/8/2020).

Sementara itu, Didik Susilo selaku Direktur Utama Polytama dalam paparannya menjelaskan bahwa saat ini mayoritas saham Polytama dimiliki oleh PT Tuban Petrochemical Industries yang merupakan anak perusahaan PT Pertamina (Persero) yakni sebesar 80%.

Sedangkan sisanya sebesar 20% sahamnya dimiliki oleh Pasio Investment BV (Belanda) yang merupakan anak perusahaan Pasio Holding N.V Curacao (Dutch Caribbean).

Menurut dia, PT Tuban Petrochemical Industries resmi menjadi bagian dari Pertamina Group setelah PT Pertamina (Persero) melakukan penyetoran modal sebesar IDR3,1 Triliun dan menjadi pemegang saham mayoritas dengan kepemilikan saham sebesar 51%.

Dalam penawaran Umum ini, Polytama menawarkan Obligasi dan Sukuk Ijarah, masing masing terdiri dari tiga Seri, yaitu Seri A dengan tenor 370 hari kalender, Seri B tiga tahun, dan Seri C lima tahun. Bunga Obligasi dan Cicilan Imbalan Ijarah dibayarkan setiap 3 bulan sejak Tanggal Emisi, sesuai dengan tanggal pembayaran masing-masing Bunga Obligasi dan Cicilan Imbalan Ijarah untuk Sukuk Ijarah.

Pembayaran Bunga Obligasi dan pembayaran Cicilan Imbalan Ijarah pertama akan dilakukan pada 9 Desember 2020. Sedangkan pembayaran Bunga Obligasi dan Cicilan Imbalan Ijarah terakhir sekaligus jatuh tempo masing-masing pada tanggal 19 September 2021 untuk Obligasi dan Sukuk Ijarah Seri A, 9 September 2023 untuk Obligasi dan Sukuk Ijarah seri B, dan tanggal 9 September 2025 untuk Obligasi dan Sukuk Ijarah seri C.

Para Penjamin Pelaksana Emisi memperkirakan jika pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) didapatkan pada tanggal 31 Agustus 2020, Masa Penawaran Umum akan dilaksanakan pada tanggal 1-4 September 2020. Selanjutnya Penjatahan akan dilakukan pada 7 September 2020.

Sedangkan Distribusi Obligasi dan Sukuk Ijarah secara elektronik akan dilakukan pada 9 September 2020 dan pencatatan di Bursa Efek Indonesia direncanakan pada 10 September 2020.

Didik Susilo mengungkapkan dana yang diperoleh dari hasil Penawaran Umum Obligasi dan Sukuk Ijarah ini, setelah dikurangi biaya-biaya Emisi, akan digunakan seluruhnya untuk melakukan pembayaran sebagian utang pokok Perseroan dengan memperhatikan Prinsip Syariah di Pasar Modal.

"Sebagai perusahaan penghasil polypropylene resin terbesar kedua di Indonesia, bahkan satu satunya di Asia Pasifik dalam bentuk granule, kami optimis dapat terus mengembangkan sayapnya di pasar Polypropylene Indonesia terlebih saat ini industri petrokmia yang merupakan industri hulu memiliki peran vital dan strategis bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia ," tambahnya.

Meskipun ekonomi secara global mengalami penurunan namun permintaan Polypropylene ("PP") dari sector packaging cenderung bertahan kuat selama periode Pendemic, dimana sector packaging adalah kontributor terbesar sebagai PP end-user.

Dalam Penawaran Umum Obligasi dan Sukuk Ijarah ini Perseroan menunjuk PT BNI Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas, PT Indo Premier Sekuritas dan PT CIMB Niaga Sekuritas sebagai Penjamin Pelaksana Emisi Obligasi dan Sukuk Ijarah.[jat]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA