Presiden PKS: ada dua faktor akan ubah permainan

IN
Oleh inilahcom
Senin 17 Agustus 2020
share
Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman

INILAHCOM, Jakarta - Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman memaparkan pandangannya dalam Pidato Kebangsaan dalam Upacara Virtual Peringatan HUT ke-75 Republik Indonesia, Senin (17/8/2020).

Sohibul Iman menyoroti dua faktor yang akan menjadi pengubah permainan dari lanskap ekonomi dan politik hari ini dan masa-masa mendatang.

"Ada dua faktor yang akan menjadi pengubah permainan (game changer) yakni Pandemi dan Demokrasi. Dua faktor ini akan saling mempengaruhi satu sama lain membentuk lanskap ekonomi-politik baru," papar Sohibul Iman dalam pidatonya dari kantor DPP PKS, Jakarta.

Sohibul Iman menerangkan terkait situasi pandemi. Indonesia per tanggal 16 Agustus 2020 sudah mencatat kasus positif lebih dari 137 ribu dengan korban meninggal 6.071 atau tingkat kematian 4,4 persen.

Menurut Sohibul hal pertama yang harus kita lakukan adalah melakukan mitigasi penyebaran Wabah Pandemi COVID-19. Pemerintah harus mampu mengendalikan dan menurunkan tingkat penyebaran COVID-19.

"First thing First adalah bagaimana mendorong akselerasi kapasitas Pemerintah Pusat dan Daerah dalam melakukan testing dan tracing. Tanpa kebijakan testing dan tracing yang masif, kita akan sulit menurunkan kurva epidemi," terang doktor lulusan Jepang ini.

Mantan wakil ketua DPR RI ini juga mengkritik data statistik yang dilaporkan pemerintah sebagai angka yang sangat konservatif dan tidak mencerminkan fakta sebenarnya.

Hal tersebut disebabkan dua hal. Pertama, karena setiap korban meninggal yang berstatus suspect, Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan Orang Dalam Pantuan (ODP) tidak dicatat sebagai kematian akibat COVID-19 mengingat belum ada hasil tesnya.

"Kedua, rendahnya kemampuan testing Pemerintah. Saat ini Pemerintah Indonesia hanya mampu melakukan testing akumulatif sebanyak 1,8 juta test atau jika dirata-rata hanya sekitar 6.800 spesimen per 1 juta penduduk. Angka ini sangat jauh dari ideal jika dibandingkan negara-negara lain di Asia, Eropa dan Amerika," terang Sohibul.

Selain Pandemi, masa depan demokrasi akan sangat menentukan arah ekonomi-politik bangsa Indonesia. Sohibul Iman menyebut relasi antara otoritas negara, kekuatan pasar dan hak-hak rakyat akan ditentukan oleh bagaimana Pemerintah menjalankan roda pemerintahan.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA