Menkop Siapkan Koperasi Percontohan Sektor Pangan

IN
Oleh inilahcom
Jumat 02 Oktober 2020
share
 

INILAHCOM, Jember - Situasi pandemi COVID-19 menjadi momentun bagi koperasi di sektor pangan untuk berkembang dan menjadi pemain di skala global. Dibanding sektor lain, komoditas pangan selama pandemi ini mengalami pertumbuhan yang signifikan.

Hal itu disampaikan Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki, usai mengunjungi sentra pertanian komoditas edamame di lahan Koperasi KSU Keluarga Mitra Tani, di Desa Jengawah, Jember, Jawa Timur, Kamis (1/10/2020). Dalam kesempatan itu, Teten secara simbolis juga melakukan panen dan penanaman edamame.

Turut hadir,Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo, Deputi Bidang Kelembagaan KemenkopUKM Rulli Nuryanto, KetuaKoperasi KSU Keluarga Mitra TaniNurhadi,Direktur PT Mitra Tani Untung Mulyono, danDirektur PTPN X Aris Tohariman.

Dalam sambutannya, Teten mengapresiasi Koperasi KSU Keluarga Mitra Tani yang mampu mengelola komoditas edamame hasil produksi petani secara terintegrasi dan menembus pasar ekspor, karena telah bermitra dengan PT Mitra Tani Dua Tujuh sebagai offtaker.

"Sedikit sekali koperasi yang terintegrasi seperti ini. Padahal ini model bisnis bagus, koperasi terhubung dengan market dan offtaker. Dengan adanya kepastian market seperti ini, koperasi menjadi mudah untuk mendapatkan pembiayaan guna mengembangkan usahanya," ungkap Teten.

Teten menyebutkan saat ini jumlah koperasi pangan yang aktif hanya 11% atau 13.821 unit dari 123.048 unit yang tersebar di berbagai daerah. Hal ini terjadi karena koperasi tidak memiliki model bisnis dan tidak terintegrasi dalam produksinya.

Untuk itu, saat ini pihak Teten tengah menyiapkan piloting project koperasi sektor produksi di Indonesia, mencakup sektor pangan, hasil laut, perkebunan, dan peternakan. Menurutnya, Indonesia memiliki keunggulan domestik dan peluang usaha yang besar bagi koperasi di sektor-sektor tersebut.

"KemenkopUKM punya rencana besar untuk memperkuat koperasi di sektor pangan. Kita akanmasuk ke komoditas sawit di Sumatera dengan 4 juta hektare lahan sawit mandiri, pilot project koperasi padi di Demak, Jawa Tengah. Kemudian jugakoperasi pangan di wilayah perhutanan sosial, model ini akan kita kembangkan, komoditinya tergantung potensi daerah masing-masing," tutur Teten.

Dalam kesempatan itu, Teten juga menyerahkan bantuan modal dari LPDB-KUMKM senilai Rp30 miliar kepada KSU Keluarga Mitra Tani. Koperasi ini mengelola 300 hektare lahan petani dengan produksi per hari 2.000 ton edamame, dengan mayoritas hasil produksi di ekspor ke Jepang, Amerika Serikat, dan negara di Timur Tengah.

"Bantuan ini sangat membantu kami, khususnya bagi para petani. Rencananya, bantuan tersebut digunakan untuk pengembangan lahan, investasi, pembangunan pabrik, cold storage dan packaging," kata Ketua Koperasi KSU Keluarga Mitra Tani, Nurhadi.

Teten pada kunjungan kerjanya di Jember, Jawa Timur, tersebut pun mengunjungi PT Mitra Tani Dua Tujuh, perusahaan eksportir edamame, untuk melakukan peletakan batu pertama pembangunan cold storage dan pelepasan ekspor edamame sebanyak 22 ton ke Jepang.

Direktur Utama PT Mitra Tani Dua Tujuh, Untung Mulyono, mengatakan setiap tahun mengekspor 12 ribu ton edamame dengan nilai Rp360 miliar. Ke depan, produksi akan terus ditingkatkan untuk menyusul posisi Taiwan sebagai eksportir utama edamame.

"Kami ekspor dengan nilai Rp360 miliar per tahun. Ini menyumbang devisa negara. Kita bisa tambah kapasitas dengan dukungan dari mitra-mitra dan petani, karena kami ingin mengejar Taiwan,"kata Untung.

Plt Bupati Jember, Muqit Arif, mengapresiasi perhatian KemenkopUKM terhadap koperasi dan petani edamame di Jember. Komoditas edamame merupakan usaha kebanggaan masyarakat Jember. Apalagi di masa pandemi, saat perusahaan lain banyak tumbang, PT Mitra Tani Dua Tujuh tetap kokoh dan menyerap ribuan tenaga kerja. [*]

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA