Ngobras Penyuluhan Vol.8

Petani Harus Didorong Gunakan Pupuk Organik

IN
Oleh inilahcom
Rabu 07 Oktober 2020
share
Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi memimpin kegiatan virtual Ngobras Penyuluhan Vol. 8 didampingi Kapusluh Leli Nuryati di AOR BPPSDMP - (Foto: Pusluhtan BPPSDMP)

INILAHCOM, Jakarta - Kementerian Pertanian meminta penyuluh terus mendorong petani memakai pupuk organik, untuk ketahanan lingkungan dan produk berkualitas. Nilai jual dan kesehatan produksi pertanian juga akan tinggi untuk menembus pasar ekspor ke mancanegara.


Seruan tersebut dikemukakan Kepala BPPSDMP Kementan Dedi Nursyamsi pada video conference (Vcon) bertajuk 'Ngobrol Asyik Penyuluhan (Ngobras) Vol. 8' di Agriculture Operation Room (AOR) di Jakarta, Selasa (6/10/2020).

"Pupuk, salah satu sarana produksi yang penting untuk pertanian. Pemerintah selalu alokasi anggaran besar dengan kebijakan pupuk bersubsidi bagi petani agar mendapat pupuk berkualitas," kata Dedi menjawab pertanyaan dari BPP KostraTani Cepu di Kabupaten Blora tentang perlukah kajian dalam pemberian dosis pupuk, karena kebutuhan petani makin meningkat.

Dedi Nursyamsi selaku Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian - Kementerian Pertanian (BPPSDMP) mengingatkan bahwa, rekomendasi dosis pupuk melalui kajian Badan Litbang Pertanian dan petani mengajukan daftar kebutuhan pupuk secara online melalui e-RDKK.

"Dosis pupuk turun sesuai kondisi lapangan, terutama unsur hara dari hasil kajian Litbang Kementan. Baiknya, maksimalkan pupuk organik," katanya kepada lebih 300 petani dan penyuluh BPP KostraTani sebagai partisipan live Ngobras Vol. 8, dan lebih 5.000 BPP KostraTani hadir virtual melalui via live streaming media sosial BPPSDMP.

Ajakan Dedi Nursyamsi sejalan dengan DPR, yang dikemukakan Wakil Ketua Komisi IV DPR, Dedi Mulyadi kepada Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo agar Kementan mendorong penggunaan pupuk organik.

"Dalam jangka panjang, Kementan mengajak petani jangan bergantung pada pupuk kimia. Harus didorong sinergi dengan peternakan, perikanan dan lingkungan hidup agar petani Indonesia bisa mandiri memakai pupuk, dengan biasakan pakai pupuk organik," kata Dedi Mulyadi dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Kementan secara virtual, Senin (5/10/2020).

Mentan Syahrul kerap mengingatkan kepada petani agar tidak terlalu bergantung pada pupuk buatan karena berpeluang mengikis biaya operasional bercocok tanam.

"Jangan terlalu bergantung dengan pupuk anorganik. Pupuk organik lebih bagus. Petani harus belajar dan membiasakan tidak bergantung pada subsidi pupuk, walau pemerintah selalu menyediakan anggaran besar pupuk subsidi untuk petani," kata Dedi Nursyamsi didampingi Kapusluh Leli Nuryati,

Sebagaimana diketahui, BPPSDMP bersama Program Integrated Participatory Development and Management of Irrigation Project (IPDMIP) menggelar sekolah lapang (SL) penggunaan pupuk berimbang yang digelar simultan oleh IPDMIP pada 74 kabupaten di 16 provinsi yang menjadi target Program Integrasi Partisipasi Pertanian dan Manajemen Irigasi (IPDMIP).

Sebelumnya diberitakan, SL IPDMIP di Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatra Utara menyasar petani dari Kelompok Tani (Poktan) Sejati Nagori di Desa Jawa Tongah II, Kecamatan Hatonduhan. Peserta SL dibimbing menggunakan Perangkat Uji Pupuk (PUP) dan Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS).

"Peserta SL IPDMIP dibimbing menggunakan PUP dan PUTS kemudian praktik lapangan untuk mengetahui kadar fisika dan kimiawi tanah," menurut keterangan tertulis Pusat Penyuluhan Pertanian (Pusluhtan BPPSDMP).

Kadar fisika dan kimiawi tanah dimaksud antara lain N (natrium), P (liat tanah), K (kalium) dan pH (derajat keasaman) untuk diketahui petani dari Poktan Sejati Nagori di Simalungun sebagai rekomendasi penggunaan pupuk di wilayah usaha tani mereka. Direkomendasikan, pupuk NPK 300 kg, 50 kg SP36 dan KCL 50 kg tiap hektar.

Dedi Nursyamsi kembali mengingatkan tentang fungsi BPP KostraTani sebagai pusat data dan informasi, gerakan pembangunan pertanian, pembelajaran, konsultasi agribisnis, dan pengembangan jejaring dan kemitraan.

"Kostratani adalah menu lengkap pertanian. Hulu ke hilir. Apalagi di tengah pandemi Covid-19. Peran KostraTani lebih vital. Penyuluh tetap dan akan selalu menjadi ujung tombak pendampingan petani," kata Dedi Nursyamsi pada koordinasi virtual yang dipandu Kasubbid IM Penyuluhan, Septalina Pradini selaku anchor Ngobras Penyuluhan. []

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA