Pemilihan Ketum MUI Baru Gunakan Sistem Formatur

IN
Oleh inilahcom
Senin 23 November 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Pemilihan ketua umum Majelis Ulama Indonesia periode 2020-2025 melalui Munas MUI pada 25-27 November dilakukan dengan sistem pemilihan formatur.

"Munas akan memilih formatur yang nanti memilih ketua umum, sekjen, Dewan Pertimbangan dan seluruh perangkat organisasi, termasuk ketua, wakil-wakil sekjen," kata Anggota Dewan Pengarah Musyawarah Nasional X Majelis Ulama Indonesia K.H. Marsudi Syuhud melalui jumpa pers daringnya di Jakarta, Senin (23/11/2020).

Ia mengatakan sistem suksesi kepemimpinan di MUI berbeda dengan ormas Islam besar lainnya, seperti di Muhammadiyah yang dipilih dengan sistem tidak langsung atau Nahdlatul Ulama melalui pemungutan suara langsung.

"Sesuai yang kita sepakati, melalui jalan yang kita sepakati, yang telah kita sepakati, kita pilih formatur. Kadernya banyak sekali, bisa dari NU, Muhammadiyah, Persis, Al Washliyah dan lainnya, ada 80-an organisasi yang tergabung dalam MUI," katanya.


Sementara itu, Wakil Ketua Umum K.H. Muhyiddin Junaidi mengatakan dalam Munas MUI ke-10 yang digelar di Hotel Sultan, Jakarta, salah satunya suksesi kepemimpinan organisasi.

Lalau membahas mengenai pandangan dan sikap organisasi mengenai hal-hal kontemporer, termasuk soal fatwa-fatwa keagamaan.

"Ada pergeseran pimpinan MUI periode 2015-2020 dan 2020-2025. Nanti insyaallah akan ada muka-muka baru dan menjadi amunisi tambahan MUI dalam menyuarakan dakwah yang 'rahmatan lil alamin'. Kami pelayan umat dan mitra loyalis kritis bagi pemerintah," tuturnya.


# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA