Terungkap Misteri Pembunuhan Pelajar Madrasah

IN
Oleh inilahcom
Kamis 04 Februari 2021
share
 

INILAHCOM, Sampang - Misteri pembunuhan sadis terhadap SA (17), pelajar salah satu madrasah yang mayatnya ditemukan membusuk di Bukit Ketapang pada 27 Januari 2021, akhirnya terungkap.

Yakni, setelah aparat Polres Sampang, Jawa Timur menangkap dua tersangka berinisial IS (17) dan PW (16).

Kapolres Sampang AKBP Hafidz, tersangka IS diamankan aparat kepolisian di tempat tinggalnya di Kecamatan Banyuates, Sabtu (30/1/2021) sekitar pukul 14.00 WIB, sedangka PW (16) ditangkap di Kecamatan Ketapang.

Hasil penyidikan tim penyidik Reskrim Polres Sampang menyebutkan, kasus pembunuhan sadis yang dilakukan oleh IS dan PW itu karena motif asmara.

IS dan korban sudah berpacaran sejak enam bulan lalu, dan yang bersangkutan sedang hamil 6 bulan akibat perbuatan terlarang antara keduanya.

SA meminta pertanggungjawaban IS untuk menikahi dirinya, tapi menolak. Bahkan tersangka tega membunuh korban yang dibantu dengan temannya yang kini juga sama-sama menjadi tersangka dalam kasus itu.

Kronologisnya, pada Selasa (19/1/2021) pukul 12.00 WIB, korban menghubungi IS agar menemaninya sekaligus ingin menyampaikan informasi tentang kehamilan dirinya. IS datang bersama dengan temannya PW di Bukit Ketapang di Dusun Sumber Beringin, Desa Paopale Laok, Kecamatan Ketapang, Sampang.

"Ketika bertemu korban bilang bahwa dirinya hamil akibat persetubuhan yang dilakukan di rumah IS pada Oktober 2020 lalu, tersangka IS panik dan secara sepontan langsung memegang kepala korban membenturkan ke batu besar di sampingnya," kata Kasat Reskrim Polres Sampang AKP Riki Donaire Piliang.

Tidak hanya itu saja, pelaku juga mencekik korban, lalu meminta bantuan temannya untuk memegangi tangan dan kedua kaki korban.

Setelah korban terlihat meninggal dunia, IS membuka seluruh pakaian korban sebelum ditinggalkan, dengan tujuan untuk mengelabui jika korban ditemukan merupakan korban tewas akibat persetubuhan.

Setelah dipastikan tewas, pelaku IS juga mengambil telepon seluler milik korban. Mayat korban ditemukan warga delapan hari kemudian dalam kondisi sudah membusuk.

Hasil otopsi RSUD dr Mohammad Zyn Sampang menyebutkan, korban memang tewas akibat penganiayaan, sehingga fakta permulaan itu yang menjadi dasar polisi melakukan penyelidikan dan mencari pelaku pembunuhan siswa salah satu madrasah di Kecamatan Ketapang itu.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya itu, polisi menjerat kedua tersangka dengan Pasal 340 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) junto Pasal 55 ayat 1 subsider Pasal 338 junto Pasal 55 ayat 1 tentang Pembunuhan dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara.

Selain menangkap kedua tersangka, IS dan PW polisi juga menyita barang bukti baju korban yang ditemukan di tempat kejadian perkara.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA