Jokowi Minta Dikritik, Begini Reaksi PA 212

IN
Oleh inilahcom
Minggu 14 Februari 2021
share
Wasekjen Persaudaraan Alumni (PA 212) Novel Bamukmin

INILAHCOM, Jakarta - Pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang meminta agar masyarakat lebih aktif mengkritik pemerintah, disoroti Wasekjen Persaudaraan Alumni (PA 212) Novel Bamukmin.

"Bukan basa-basi lagi, tapi diduga jebakan sadis untuk menjerat orang-orang yang berlawanan arah politiknya," kata Novel, Sabtu (13/2/2021).

pendapatnya itu, karena menurutnya tak lama setelah Presiden Jokowi membuat pernyataan yang meminta publik untuk mengkritik, ada pengkritik yang dipolisikan. Yakni, pelaporan terhadap Novel Baswedan gara-gara cuitan penyidik KPK itu yang mengkritik aparat karena tetap menahan Ustaz Maaher At-Thuwailibi atau Soni Eranata yang dalam keadaan sakit, hingga akhirnya meninggal di Rutan Bareskrim Polri.

"Boleh dikatakan ini perangkat jahat, dan (contoh) korbannya adalah Novel Baswedan. Padahal (apa yang disampaikan Novel) itu masih berkaitan dengan prosedur standar, dan Novel Baswedan pahamlah," ujar pengacara Ustaz Maaher itu.

Contoh lainnya, Novel menyinggung kasus Sekjen Habib Rizieq Shihab (HRS) Center Haikal Hassan yang dilaporkan ke Polda Metro Jaya terkait ceritanya soal mimpi bertemu dengan Rasulullah SAW. "Jangankan mengkritisi, masalah cuma mimpi aja diproses laporannya," pungkasnya.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA