Pelaku Kendalikan Sabu 2,5 Ton dari Dalam Lapas

IN
Oleh inilahcom
Kamis 29 April 2021
share
Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo

INILAHCOM, Jakarta - Polri membongkar kasus peredaran narkotika jenis sabu-sabu seberat 2,5 ton dari jaringan internasional.

Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo mengatakan, kasus narkotika seberat 2,5 ton ini dikendalikan dari lembaga pemasyarakatan (Lapas)

"Dimana ada tersangka atas inisial KMK, AW, AG, A, MI, dan AL yang merupakan terpidana di lapas dengan hukuman di atas 10 tahun dan hukuman mati," kata Sigit di Mabes Polri, Jakarta, Rabu.

Dalam pengungkapan kasus ini Polri bekerja sama dengan Ditjen Bea dan cukai Kementerian Keuangan, Drug Enforcement Administration (DEA) dan Dirjen Pemasyarakatan Kemenkumham.

Sebanyak 18 tersangka yang ditangkap, 17 orang merupakan warga negara Indonesia dan satu warga Nigeria. Satu tersangka WNI dilakukan penembakan.

Tujuh orang tersangka merupakan jaringan pengendali, delapan orang sebagai jaringan transporter dan tiga orang sebagai jaringan pemesan.

"Mereka masih menjadi pengendali jaringan narkoba internasional," ungkap Listyo.

Kata Kapolri, barang bukti Narkotika itu jika dirupiahkan sebesar Rp1,2 triliun. Barang bukti itu dapat merusak sebanyak 10,1 juta jiwa masyarakat Indonesia.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA