1.000 Pekerja di Pelabuhan Sunda Kelapa Divaksin

IN
Oleh inilahcom
Kamis 10 Juni 2021
share
Presiden Joko Widodo

INILAHCOM, Jakarta - Sebanyak 1.000 masyarakat dari pekerja pelabuhan seperti anak buah kapal (ABK), dan juga masyarakat sekitar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, diberikan vaksinasi COVID-19.

Demikian disampaikan Presiden Joko Widodo, saat didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Pelabuhan Sunda Kepala, Jakarta, Kamis (10/6/2021).


"Untuk apa vaksinasi ini dilakukan, untuk mencegah penyebaran COVID-19, terutama karena mereka adalah orang yang interaksinya tinggi, baik sebagai ABK, maupun yang kerja bongkar muat," kata Presiden.

ABK dan para pekerja pelabuhan lainnya, kata Presiden, perlu diberi vaksin COVID-19 karena dalam kesehariannya mereka berinteraksi dengan intensitas yang tinggi dan juga melakukan mobilitas antarpulau. Dengan adanya vaksinasi, diharapkan dapat mencegah penyebaran COVID-19 yang bersumber dari transmisi di pelabuhan.

"Sehingga dengan vaksinasi ini ada perlindungan bagi pekerja di Pelabuhan Sunda Kelapa ini, dan kita harapkan penyebaran COVID-19 bisa kita cegah," katanya.

Jokowi berharap jumlah masyarakat yang mendapatkan vaksin COVID-19 dapat lebih banyak di kemudian hari.

"Kita harapkan ini (vaksinasi) akan terus berlanjut dengan tambahan jumlah lebih banyak lagi," katanya.

Sebelum ke Pelabuhan Sunda Kelapa, Presiden Jokowi juga meninjau vaksinasi COVID-19 kepada 1.000 masyarakat di Terminal Kampung Rambutan dan 1.500 masyarakat Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta.

Adapun, hingga Rabu (9/6), pemerintah telah melakukan suntikan vaksinasi dosis pertama ke 18,7 juta penduduk, dan suntikan vaksinasi dosis kedua ke 11,4 juta penduduk.

Sasaran penduduk yang akan diberikan vaksin COVID-19 adalah 181,5 juta penduduk, untuk mencapai minimal 70 persen dari total jumlah penduduk Indonesia, agar terciptanya kekebalan komunitas (herd immunity).

Pemerintah menargetkan vaksinasi COVID-19 terhadap seluruh sasaran penerima vaksin dapat tuntas di 2021.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA