PPN Pendidikan Tuai Polemik, Ini Kata Yusuf Mansur

IN
Oleh inilahcom
Minggu 13 Juni 2021
share
 

Wacana pemerintah memungut pajak pertambahan nilai (PPN) untuk sektor pendidikan atau sekolah menuai polemik. Terbaru, Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah menyatakan menolak wacana tersebut.

Terkait polemik tersebut,pendakwah Ustaz Yusuf Mansur menilai tidak ada celah bagi pemerintah untuk menerapkan PPN pada jasa pendidikan.

"NU dan Muhammdiyah udah nolak. Lah kalau 2 lembaga yang lebih gede dari gaban ini udah nolak, masa iya pemerintah dan kementerian terkait jalan terus? Rada ga mungkin. Agaknya, dua lembaga ini, harus digedein lebih lagi," kata Yusuf di akun Instagram @yusufmansurnew

Seperti diketahui, NU dan Muhammadiyah memiliki peran penting di berbagai sektor, tak terkecuali pendidikan. Oleh karena itu, Yusuf mengimbau masyarakat untuk membesarkan kedua organisasi Islam tersebut.

"Misal sakit, ayo ke rumah2 sakit NU dan Muhammadiyah juga. Tar NU dan Muhammadiyah, bikin terus ekosistem perjuangan sosial, seni, budaya, dan ekonomi, lebih masif dan lebih menggurita lagi. Sehingga punya daya, power, dan alat tawar yang ciamik banget," ujarnya.

"Abis itu, jangan ragu masuk ekosistem politik sekalian. Percuma juga jadi kawanan dan sekawanan. BIla ga megang rules. Ga megang kendali,"tulisnya.

Yusuf menilai, kekuatan NU dan Muhammadiyah nyata. Dia menyebut kekuatan lebih besar bisa didapatkan ketika keduanya bersatu.

"Wuidih... Jeger-jegeran dah. Ambil 1 yang paling gede, dari masing-masing entiti, masing-masing jenis, jadi ownernya. Lalu diorkestrai dan mengorkestrai dirinya sendiri.. Ngelead bangsa dan negeri ini. Asli serem nih... Serem seneng. Serem bahagia," katanya.

Yusuf yakin, Indonesia tetap utuh, damai dan ketenangan menyelimuti rakyat, apabila NU dan Muhammadiyah bersatu.

"Dan kolaboratif dengan stake holders lain di neger ini. Sekalian ngawal pemerintahan agar berjalan semakin sesuai dengan nafas Proklamasi, Pancasila, dan UUD 1945. Ah, kangen bicara-bicara dengan narasi kebangsaan dan kenegaraan. Nyata sekali, kekuasaan dan kekuatan, ada kaitannya banget-banget dengan seluruh sendi di negeri ini. Saya percaya kekuatan niat baik semua pihak. InsyaaAllah negeri ini malah bersatu padu semuanya. Tanpa kecuali," urainya.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA