1.831 Anak Terinfeksi COVID-19 di Aceh

IN
Oleh inilahcom
Senin 21 Juni 2021
share
 

INILAHCOM, Banda Aceh - Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Aceh menyebut 1.831 anak di provinsi ini terkonfirmasi positif terinfeksi COVID-19. Bahkan 21 orang di antaranya meninggal dunia.

"Sampai Minggu (20/6) malam, ada total 1.831 anak di Aceh yang konfirmasi positif COVID-19. Dan yang meninggal dunia ada 21 orang, artinya angka kematian anak memang tinggi," kata Ketua IDAI Aceh Dr dr Herlina Dimianti Sp A (K) di Banda Aceh, Senin (21/6/2021).

Herlina menjelaskan pada awal laporannya memang COVID-19 dominan menyerang orang dewasa. Namun karena penyakit itu disebabkan oleh virus, maka siapapun berpotensi terinfeksi, termasuk kelompok anak yakni mereka yang masih berumur 0-18 tahun.

Kelompok anak rentan terinfeksi COVID-19, apalagi dalam komunitasnya terdapat orang yang positif. Bahkan, kata dia, data yang dikumpulkan IDAI di seluruh Indonesia bahwa angka kematian pada anak akibat virus corona mulai 3-5 persen.

Di Aceh, lanjut dia, penyebab kematian anak terinfeksi COVID-19 sama dengan orang dewasa, yang juga memiliki penyakit penyerta (komorbid).

"Data pada kita ini, komorbid yang ada sama anak itu seperti gizi, penyakit jantung, ada juga masalah neurologi. Jadi anak memiliki penyakit dasar lain, terinfeksi COVID-19, maka terjadilah perburukan," katanya.

Menurut Herlina kelompok anak mayoritas tertular dari klaster keluarga, yakni ketika salah satu anggota keluarga positif maka anak ikut pelacakan (tracing) dan pemeriksaan (testing).

Ada juga yang tertular di lingkungannya, karena Aceh ini kan sudah transmisi lokal tinggi, jadi ada anggota keluarganya tidak ada yang positif tetapi anak terkonfirmasi COVID-19, katanya.

Dia menambahkan kasus COVID-19 pada anak tersebut tersebar di seluruh kabupaten/kota di Aceh, namun paling banyak asal Kota Banda Aceh yang mencapai 829 anak, Kabupaten Aceh Besar 186 anak dan Kabupaten Bireuen 154 anak.

Dari 1.831 anak itu, 1.284 orang diantaranya positif terinfeksi COVID-19 tetapi tidak memiliki bergejala sehingga hanya membutuhkan isolasi mandiri di rumah agar tidak menularkan ke warga lainnya.

Sedangkan 547 anak yang positif COVID-19 lainnya memiliki gejala sehingga membutuhkan perawatan di rumah sakit rujukan.

"Itu data secara akumulatif yang kita kumpulkan sejak Mei 2020. Artinya sekarang sudah banyak juga yang selesai isolasi dan perawatan sehingga sudah dinyatakan sembuh," pungkasnya.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA