https://dev-alb-jkt.lifepod.id/dmp?nw=SSP&clientId=imUQagXzHv

berita   09 July 2021 - 10:00 wib

Ibu Gorok Bayinya Karena Sering Sakit dan Menangis

berita-profile

Inilah

0

0

INILAHCOM, Subulussalam - Seorang ibu kandung tega menggorok bayinya sendiri berusia enam bulan di Desa Sibungke, Kecamatan Rundeng, Kota Subulussalam.

Kapolres Subulussalam AKBP Qori Wicaksono melalui Kepala Satuan Reserse Kriminal Ipda Deno Wahyudi mengatakan kasus pembunuhan terjadi Kamis (8/7/2021).

Pelakunya bernama Sarwati (19). Sedangkan Korban bernama Seira.


"Terduga pelaku ibu kandung korban bernama Sarwati, diamankan ke Mapolres Subulussalam untuk penyidikan lebih lanjut terkait motif pembunuhan," kata Ipda Deno Wahyudi.
 

Ipda Deno Wahyudi mengatakan awalnya Sarwati sempat berkilah membunuh bayinya. Pelaku mengatakan bayinya digorok seseorang menggunakan baju hitam dan lari ke arah belakang rumah pada saat pelaku sedang berada di kamar mandi.

Namun, keterangan pelaku dengan jejak darah yang ditemukan di TKP bertolak belakang. Adapun sisa tetesan darah yang ditemukan pada kamar mandi dan tidak ditemukan pada arah pintu belakang, sehingga dilakukan interogasi.

"Hasil interogasi, pelaku mengaku membunuh anak kandungnya tersebut dengan cara memotong leher korban hingga nyaris putus menggunakan pisua cutter," ujar Ipda Deno Wahyudi.

Pelaku kemudian membuang pisau tersebut. Setelah dilakukan pencarian, barang bukti pisau digunakan pelaku ditemukan di bawah rumah panggung dalam genangan air. Rumah tersebut merupakan rumah mertua pelaku yang juga orang tua suaminya.

Alasan pelaku membunuh bayinya karena antara pelaku dengan suaminya sedang tidak akur akibat masalah ekonomi. Saat anak mereka sakit, suaminya tidak pernah memedulikan sehingga pelaku sangat kelelahan dalam merawat bayinya sendiri.

Akibat sikap suaminya, kemudian pelaku melampiaskan kekesalannya kepada anak kandungnya. Selain itu, pelaku mengakui kesal dengan korban karena sering sakit dan selalu menangis.

"Kini, pelaku bersama barang bukti diamankan di Polres Subulussalam guna penyelidikan dan penyidikan lebih lanjut," pungkasnya.

 

Komentar (0)

komentar terkini

Belum Ada Komentar

Berita Terkait

Tidak Ada Berita yang Relevan