Opensignal: Telkomsel Masih yang Paling Ngebut

IN
Oleh inilahcom
Rabu 18 Desember 2019
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Di penghujung 2019, perusahaan mobile analitik Opensignal kembali merilis laporan performa jaringan seluler di Indonesia.

Secara keseluruhan, Opensignal mencatat ketersediaan jaringan 4G di Indonesia semakin membaik dibanding pertengahan tahun.

Hasil laporan ini tidak banyak berubah dibanding laporan yang dirilis pada Juli lalu. Telkomsel masih memimpin di berbagai penilaian riset Opensignal.

Telkomsel masih unggul di kecepatan upload dengan 5,4 Mbps, atau naik 46 persen. Sementara kecepatan download rata-rata Telkomsel adalah 12 Mbps atau naik 23 persen.

Kenaikan kecepatan upload Telkomsel diklaim paling besar dalam metrik OpenSignal, namun tidak demikian untuk kecepatan download.

Meski masih yang terdepan, peningkatan kecepatan download Telkomsel tidak lebih tinggi dibanding Indosat Ooredoo, yang naik 37 persen, dengan kecepatan 6,6 Mbps, dan Hutchison Tri yang naik 26 persen dengan kecepatan 6,5 Mbps.

Sementara kecepatan download XL Axiata adalah sebesar 8,7 Mbps.

Di kategori pengalaman video, Telkomsel masih masuk dalam peringat 'baik' dengan kenaikan 4,5 poin ke angka 58,8. Kenaikan performa pengalaman video juga dialami Indosat dengan peningkatan 7 poin ke peringkat 'sedang' ke angka 41,7.

Sisanya, disebut Opensignal masih mendapat peringkat 'buruk' untuk pengalaman video seluler.

Telkomsel juga mencatatakan skor terbaik di kategori baru yakni Pengalaman Aplikasi Suara di Indonesia. Skor yang diraih adalah 77,3 dari maksimal skor 100.

Artinya, pelanggan Telkomsel pada umumnya disebut tidak mendapatkan halangan berarti saat melakukan panggilan telepon.

Misalnya gangguan suara lain, bunyi klik, atau volume penerimaan suara yang kecil, sehingga membuat mereka harus mengulang-ulang pembacaraan agar lebih jelas ke telinga penerima.

Namun, operator lain disebut mendapatkan skor yang buruk dalam kategori ini.

Sementara itu, Smartfren masih unggul untuk ketersediaan jaringan 4G dengan skor 96,4 persen. Hal ini tidaklah mengejutkan, karena Smartfren hanya fokus mengalokasikan bandwidth di jaringan 4G saja. Sedangkan jaringan 3G mereka sudah dimatikan sejak 2017 lalu.

Peningkatan ketersediaan jaringan 4G juga diikuti operator seluler lain, dan membuat ketersediaan 4G di Indonesia tumbuh positif ke angka 86 persen.

Laporan lengkap Opensignal bisa dilihat di tautan berikut ini.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA