Huawei Umumkan Juri Penghargaan Film Perdananya

IN
Oleh inilahcom
Selasa 24 Desember 2019
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Dua sutradara ternama telah diumumkan sebagai juri HUAWEI Film Award pertama di Asia Pasifik, berlangsung dari 15 Desember 2019 hingga 15 Februari 2020.

Para sutradara film terkemuka di panel dipilih berdasarkan pengalaman industri mereka dan keahlian, yang akan mereka terapkan untuk memilih pemenang HUAWEI Film Award tahun ini.

Para visioner yang terkenal ini telah memenangkan banyak penghargaan dan pengakuan, menyentuh para penonton di seluruh negeri dengan seni dan kreativitas mereka.

Menerapkan mata mereka yang tajam untuk sinematografi, para juri ini akan dapat mengidentifikasi dan membina bakat-bakat pemula sambil memberikan panduan bagi para pembuat film muda dan pembuat konten untuk menyadari potensi mereka yang sebenarnya.

Bergabung dengan panel juri tahun ini adalah:

- Angga Dwimas Sasongko

Memulai karirnya ketika berusia 19 tahun, Angga telah menciptakan puluhan video komersial TV, ratusan video musik, satu film dokumenter fitur, dan sejumlah film fitur.

Ia mendirikan Visinema Pictures, sebuah perusahaan produksi film pemenang penghargaan yang berbasis di Jakarta.

Film keduanya, 'Hari Untuk Amanda' dinominasikan dalam Piala Citra 2010 untuk 8 kategori, termasuk Sutradara Terbaik.

Dengan filmnya 'Cahaya dari Timur: Beta Maluku', ia menjadi produser termuda yang memenangkan Piala Citra untuk Film Terbaik di Festival Film Indonesia.

Film lainnya 'Surat Dari Praha' menjadi entri resmi Indonesia untuk Kategori Best Foreign Language Movie di Academy Award pada 2016. Duologi 'Filosofi Kopi' dan 'Filosofi Kopi 2: Ben & Jody' memiliki penonton setia sendiri.

Angga juga salah satu sutradara film lokal pertama yang berkolaborasi dengan Fox International Production untuk 'Wiro Sableng' pada tahun 2018.

Film terbarunya, 'Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini' saat ini sedang diputar bioskop dan mendapat banyak respon positif di minggu pertama pemutarannya.

Menggunakan Huawei Mate 30 Pro sebagai kamera utamanya, Angga menyutradarai proyek film pendeknya yang berjudul 'Menanti Keajaiban', bercerita tentang dua teman Hana dan Rio, yang bekerja sama untuk menulis kisah cinta Kinan dan Karin.

Pasangan itu secara kebetulan bertemu dan jatuh cinta. Ketika film itu ditulis ulang, ingatan Karin terus kembali ke pertama kalinya dia bertemu Kinan, tetapi tidak mengingat siapa dia, sementara Kinan selalu mengingatnya dan menolak untuk berpisah.

Ketika mereka menyadari ada 'pihak ketiga' yang mengendalikan nasib mereka, Kinan mencoba menemukan cara untuk lebih dekat dengan Tuhan, sehingga ia dan Karin dapat tetap bersama selamanya.

Dalam prosesnya pembuatannya, Angga mengaku mendapat banyak dukungan, terutama perihal kerja sama antar kru film yang dimilikinya.

Angga dan kru memastikan bahwa setiap tugas yang dilakukan selama proses pembuatan film ini dipegang oleh tangan profesional, misalnya pada saat proses pengambilan gambar, proses editing maupun penyempuraannya.

Pengalaman dan juga ide-ide kreatif yang dimiliki oleh Angga selama 19 tahun karirnya di dunia perfilman, menghasilkan alur cerita dan sinematografi yang sangat menarik untuk menjadi salah satu acuan bagi para produser muda yang ingin berkarir didunia perfilman Indonesia.

Untuk melihat trailer film pendek Menanti Keajaiban, silahkan mengunjungi tautan berikut ini.

- Teuku Adifitrian alias Tompi

Bekerja secara profesional sebagai dokter yang berspesialisasi dalam operasi plastik, Tompi awalnya dikenal sebagai penyanyi jazz dengan sembilan album.

Mengikuti kreativitasnya, ia juga sangat aktif dalam kegiatan fotografi. Selama beberapa tahun terakhir, minatnya dalam pembuatan film semakin kuat, dan ia mengambil kesempatan untuk menyutradarai film berjudul 'Pretty Boys', yang mendapatkan respons positif dari penonton lokal.

Dalam kemitraan dengan Huawei, Tompi menggunakan Huawei Mate 30 Pro untuk menyutradarai proyek terbarunya, yang merupakan video musik putrinya, Ayesha.

Video ini untuk single terbaru Ayesha berjudul 'It Starts From Home' yang akan menunjukkan aktivitas hariannya dengan teman dan saudara kandungnya, seperti bermain, berlari, dan berenang bersama.

Kedua panel juri ini mengakui bahwa Huawei Mate 30 Pro dengan teknologi Cine Camera, 256x Ultra-Slow-Motion Video, 3D-Depth Sensing Camera, dan juga teknologi stabilisasi kamera, membuat keduanya yakin bahwa industri perfilman smartphone di Indonesia akan semakin berkembang di kemudian hari.

Tentunya, saat ditemui pada acara Huawei Film Award bersama dengan LSPR pekan lalu, Angga dan Tompi mengaku bangga dapat diberikan kesempatan untuk berbagi ilmu dan pengalaman mereka dalam dunia perfilman, terutama pengalaman mereka saat menggunakan teknologi Huawei Mate 30 Pro saat proses pembuatan film pendek dan video musik mereka.

"Kami senang sekali dapat bekerja sama dengan Angga dan Tompi dalam penghargaan HUAWEI Film Awards perdana ini, dan kedua sutradara tersebut bersedia membagi ilmu serta tipsnya kepada para kreator konten dan sutradara muda di Indonesia," kata Lo Khing Seng, Deputy Country Director, Huawei CBG Indonesia.

"Dengan kejelian dan jiwa kreatif yang dimiliki Angga dan Tompi, kami berharap dapat menemukan bakat baru dan nantinya ikut memajukan dunia perfilman di Indonesia, khususnya smartphone filmmaking," imbuhnya.

HUAWEI Film Awards sekarang menerima kiriman dari pembuat film dan pembuat konten di seluruh wilayah, termasuk Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, Vietnam, dan Filipina.

Inisiatif ini bertujuan untuk meningkatkan kolaborasi talenta dan berbagi keahlian dalam industri film independen, sambil memetakan pintu masuk bagi talenta ke dunia pembuatan film ponsel pintar.

Dengan kategori seperti Film Terbaik APAC, Sutradara Terbaik APAC, Sinematografi Terbaik APAC, Aktor Terbaik APAC (Pria atau Wanita), dan Film Terbaik Tingkat Negara; HUAWEI Film Awards akan mendukung pencapaian spesifik dari sutradara lokal yang akan datang dan mempresentasikan karya mereka pada platform profesional.

Pemenang kategori Film Terbaik APAC akan pergi ke Bangkok dengan hadiah utama US$20.000. Semua biaya perjalanan ke Bangkok juga ditanggung. Pemenang dari semua kategori akan menerima piala dan sertifikat. Pemenang Film Tingkat Negara Terbaik di Indonesia juga akan mendapatkan hadiah smartphone HUAWEI Mate 30 Pro.

Video yang diikutsertakan harus difilmkan sepenuhnya dengan smartphone Huawei untuk video formulir pendek, mengikuti tema Empower Your Possibilities. Peserta yang naskahnya telah dipilih akan dialokasikan hibah produksi dalam tiga tahap.

HUAWEI Film Awards sekarang terbuka untuk entri - semua pembuat film dan pembuat konten smartphone yang masih pemula memiliki waktu hingga pukul 12.00 WIB pada tanggal 25 Februari 2020 untuk mengirimkan entri film pendek mereka yang lengkap ke https://consumer.huawei.com/id/campaign/penghargaan film/.

Pemenang HUAWEI Film Awards akan diumumkan pada 6 Maret 2020.

Informasi lebih lanjut mengenai HUAWEI Film Awards termasuk syarat dan ketentuan dan cara berpartisipasi, langsung saja kunjungi situs web resmi HUAWEI Film Awards di https://consumer.huawei.com/id/campaign/film-awards/.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA