Jelang Pemilu Presiden AS 2020

Twitter Siap Beri Label untuk Konten Manipulatif

IN
Oleh inilahcom
Kamis 06 Februari 2020
share
 

INILAHCOM, San Francisco - Twitter akan mulai memberikan label pada cuitan yang mengandung material manipulatif di platform mikroblog mereka jelang Pemilu Presiden AS tahun ini.

Mengutip Reuters, platform tersebut akan menghapus konten manipulasi yang menyesatkan, terutama yang berbahaya seperti konten yang yang mengancam keselamatan fisik, menimbulkan gangguan ketertiban, mengganggu privasi, dan tekanan untuk memberikan suara voting.

Twitter juga akan memberi label 'salah' pada foto dan video fabrikasi.

Kepala integritas di Twitter, Yoel Roth, menyatakan akan memberi label peringatan tersebut ke video politikus Nancy Pelosi. Konten akan dihapus jika teks yang menyertainya bisa menimbulkan bahaya.

Untuk mengenali konten bermasalah, Twitter mempertimbangkan untuk menggunakan laporan dari pengguna dan kerja sama dengan pihak ketiga.

YouTube beberapa waktu lalu menyatakan akan menghapus konten yang dimanipulasi secara teknis, sementara TikTok baru saja melarang konten yang menyesatkan di platform tersebut.

Januari lalu, Facebook mengumumkan akan menghapus video manipulasi dan deepfake (mengganti objek dalam video atau gambar), dengan pengecualian konten komedi satir.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA