Stopcov.id Coba Atasi Tumpang-Tindih Data COVID-19

TO
Oleh tim ototekno inilahcom
Jumat 17 April 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Sejak 17 Maret lalu, Pemerintah Indonesia telah menetapkan status bencana non alam terhadap wabah virus corona (COVID-19). Berbagai pihak baik dari Pemerintah, swasta, dan organisasi masing-masing melakukan upaya untuk mengatasi pandemi ini.

Namun, banyak upaya tersebut saling tumpang-tindih sehingga menghasilkan dampak yang kurang maksimal. Diperlukan kolaborasi yang lebih baik antara seluruh pihak untuk dapat mengatasi wabah COVID-19 secara lebih efektif.

Faktor kurangnya data valid mengenai keadaan di lapangan seperti data kebutuhan alat kesehatan, data diagnosis pasien, dan data lainnya menyebabkan seluruh pihak mengalami kesulitan dalam memberikan solusi yang tepat sasaran.

Menyikapi hal ini, founder startup kesehatan ProSehat, dr. Gregorius Bimantoro, bersama para praktisi teknologi kesehatan lain yang tergabung di Asosiasi Healthtech Indonesia (Healthtech.id), berinisiatif membuat platform gerakan stopcov.id.

Platform ini menjadi ruang temu tenaga, manajemen fasilitas, dan penyedia alat kesehatan untuk mengusahakan ketersediaan logistik kesehatan, data diagnosis pasien, dan data terkait lainnya.

Solusi yang ditawarkan stopcov.id antara lain mengumpulkan data valid mengenai berbagai sumber permasalahan yang perlu diatasi berkaitan dengan wabah COVID-19, termasuk verifikasi dan analisa data. Hal ini dilakukan guna memberikan data dan analisis yang akurat bagi pengendalian COVID-19 yang efektif di Indonesia.

Selain itu, ketumpangtindihan data turut disiasati dengan merangkul komunitas dan menghubungkan para pengembang dan penyedia aplikasi untuk integrasi data serta kolaborasi.

"Di tengah tersebarnya beragam data, aplikasi, inisiatif komunitas dan individu, serta informasi teknis medis, kami memfasilitasi tenaga medis, pemangku kepentingan, dan masyarakat agar dapat menggunakan informasi dan aplikasi yang tepat dalam upaya menghadapi COVID-19. Semua kami kumpulkan menjadi satu wadah di stopcov.id, dengan harapan pencari informasi dapat dengan cepat mempelajari dan memilih aplikasi yang tepat sesuai kebutuhannya," ujar dr. Gregorius.

Beberapa inisiatif lain yang dilakukan gerakan stopcov.id adalah menyuplai pasokan APD dan alat kesehatan lain kepada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) di seluruh Indonesia, dan integrasi data pasien Covid-19 melalui platform Electronic Medical Record (EMR) antar fasilitas kesehatan.

Integrasi data pasien melalui EMR bertujuan mempercepat layanan kesehatan terkait COVID-19. Dengan ketersediaan data yang ada, stakeholder juga dapat menggunakan data tersebut untuk penentuan keputusan atau kebijakan.

"Kami juga mengundang penyedia cloud infrastructure dan hosting, serta pihak lain yang tertarik bekerja sama untuk mengembangkan platform stopcov.id," kata Andry Haryanto, Koordinator Inisiatif Kolaborasi Komunitas stopcov.id.

Selain ProSehat, startup UMG Idealab lainnya yang turut mendukung gerakan stopcov.id adalah Perawatku.id dan Widya Analytic. Gerakan ini juga didukung oleh Asosiasi Healthtech.id, Medigo, SiCepat Express, ZiCare, dan sejumlah perusahaan lain.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA