Phishing Meningkat Drastis Selama Pandemi COVID-19

TO
Oleh tim ototekno inilahcom
Senin 11 Mei 2020
share
(ist)

INILAHCOM, Jakarta - Tiga bulan pertama pada 2020 (Q1 2020) terdeteksi ratusan ribu serangan phishing yang menargetkan bisnis kecil dan menengah (UKM) di kawasan Asia Tenggara (SEA).

Sistem Anti-Phishing Kaspersky berhasil mencegah sebanyak 834.993 upaya phishing terhadap perusahaan dengan 50-250 karyawan, naik 56 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada 2019 dengan lebih dari 500 ribu upaya phishing diblokir.

Peringkat organisasi yang ditargetkan oleh serangan phishing didasarkan pada pemicu komponen heuristik dalam sistem Anti-Phishing pada komputer pengguna.

Komponen ini mendeteksi seluruh aktivitas saat pengguna mencoba mengikuti tautan di internet atau dalam surel ke laman phishing jika tautan tersebut belum ditambahkan ke basis data Kaspersky.

Statistik yang disebutkan dianalisis dari solusi Kaspersky untuk UKM yang beroperasi dengan perangkat Windows, Mac OS, dan Linux.

"Situasi finansial diiringi dengan kebutuhan mendesak untuk dapat beradaptasi dengan sistem kerja jarak jauh yang dipaksakan tanpa persiapan mumpuni nyatanya telah menempatkan keamanan TI UKM di posisi yang sulit," kata Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky, melalui keterangannya, Senin (11/5/2020).

Pada saat yang sama, para pelaku kejahatan siber secara tidak etis menunggangi kekacauan seperti ini untuk meningkatkan tingkat keberhasilan serangan mereka melalui taktik rekayasa sosial seperti phishing.

"Data menunjukkan upaya demikian mengalami peningkatan karena kami menemukan dan mencegah upaya phishing lebih banyak di tahun ini daripada pada 2019," Yeo menambahkan.

Phishing adalah salah satu jenis serangan rekayasa sosial yang paling fleksibel, karena dapat disamarkan dengan banyak cara dan digunakan untuk tujuan yang berbeda.

Serangan rekayasa sosial, atau tipu daya pikiran, mengeksploitasi emosi manusia untuk menipu para pengguna online. Para pelaku kejahatan siber juga memasukkan topik dan 'frasa terkini' terkait dengan COVID-19 ke dalam konten mereka, guna meningkatkan peluang untuk tautan yang terinfeksi atau lampiran berbahaya dibuka.

Kerusakan kejahatan daring ini berkisar dari peretasan jaringan perusahaan hingga pencurian data konfidensial seperti informasi pengenal pribadi (personally identifiable information), kredensial keuangan, dan bahkan rahasia perusahaan.

Selain itu, diketahui bahwa serangan phishing, khususnya yang memiliki tautan atau lampiran berbahaya, secara populer digunakan sebagai landasan peluncuran untuk serangan yang ditargetkan pada organisasi, seperti kasus Bangladesh Bank Heist senilai US$81 juta.

Dalam hal statistik per negara, keenam negara di Asia Tenggara masuk ke dalam daftar peningkatan jumlah email palsu yang diblokir oleh Kaspersky pada Q1 2020 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

"UKM nyatanya membentuk tulang punggung pertumbuhan ekonomi Asia Tenggara, sektor ini telah memberikan kontribusi yang sangat besar pada produk domestik bruto dan lapangan pekerjaan," papar Yeo.

Jelas bahwa pemerintah di wilayah Asia Tenggara menyadari hal tersebut karena masing-masing telah merumuskan cara yang berbeda untuk membantu sektor UKM selama periode yang menantang ini.

"Peran kami saat ini adalah menawarkan solusi pilihan secara gratis untuk membantu UKM dan bahkan industri kesehatan menangkal meningkatnya serangan siber terhadap mereka," tutup Yeo.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA