Ilmuwan Ubah Limbah CO2 Jadi Energi Bermanfaat

TO
Oleh tim ototekno inilahcom
Rabu 24 Juni 2020
share
 

INILAHCOM, Sydney - Gas sintetik atau synthetic gas (syngas) adalah bagian penting dalam pembuatan bahan kimia. Banyak orang mungkin belum pernah mendengar tentang syngas, padahal setiap hari digunakan untuk produksi obat-obatan, pupuk, plastik, serta bahan bakar.

Sayangnya, meski syngas --yang merupakan campuran hidrogen dan karbon monoksida-- difermentasi untuk menghasilkan energi terbarukan, tapi prosesnya tidak selalu bebas karbon. Karena seringnya, memproduksi syngas menggunakan gas alam atau produk sisa dari batubara.

Namun kini, para ilmuwan di Australia mengungkapkan bahwa syngas dapat dibuat dari karbon dioksida (CO2) dan mereka berhasil menemukan proses yang bisa dilakukan dengan mudah dan murah. Ini merupakan langkah yang sangat menarik karena para ilmuwan telah meneliti hal tersebut selama bertahun-tahun.

"Idenya adalah bahwa kita bisa mengambil sumber titik CO2, seperti dari pembangkit listrik tenaga batu bara, pembangkit listrik gas, atau bahkan tambang gas alam --di mana karbon dilepaskan dengan bebas. Pada dasarnya, kami memperbaiki teknologi dari 'pabrik' ini," papar Emma Lovell, ahli kimia dari University of New South Wales (UNSW) di Sydney, Australia, seperti dilansir Science Alert.

"Kemudian Anda bisa menangkap CO2 tersebut dan mengubahnya menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi industri," imbuhnya.

Pendekatan semacam ini secara efektif dapat dilihat sebagai 'menutup lingkaran karbon'. Karbon yang dilepaskan dalam sebuah proses, digunakan untuk hal lainnya.

Menurut peneliti, masih perlu beberapa waktu sebelum metode ini dipraktikkan. Namun, mengingat banyaknya syngas yang digunakan, produksi ramah lingkungan serta berkelanjutan harus segera dilakukan.

Syngas sering dikatakan sebagai bahan kimia yang setara dengan Lego karena terbuat dari dua blok bangunan, hidrogen, dan karbon monoksida, yang masing-masing dapat digunakan untuk membuat sejumlah besar bahan kimia penting dalam industri.

Sayangnya, sebagian besar syngas di seluruh dunia dibuat dengan mereformasi metana --salah satu gas rumah kaca paling kuat-- menggunakan uap pada suhu tinggi.

Mencari cara untuk menggunakan teknik menutup lingkaran karbon pada pembangkit listrik masih perlu dipelajari lebih lanjut. Namun, para peneliti yakin, metodenya akan lebih murah dan terukur dibanding opsi lain.

Tim sedang bersiap untuk menguji konsep mereka dalam pengaturan yang lebih besar dan lebih rumit untuk memastikannya tetap efektif jika diaplikasikan dalam kondisi kimia yang keras di pabrik industri di kehidupan nyata.

Studi ini telah dipublikasikan di jurnal ilmiah Advanced Energy Materials.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA