BeliMobilGue Rebranding Jadi OLX Autos

TO
Oleh tim ototekno inilahcom
Rabu 08 Juli 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Platform jual beli mobil online BeliMobilGue.co.id (BMG) mengumumkan perubahan nama menjadi OLX Autos Indonesia (OLX Autos).

Rebranding ini mengukuhkan posisi BMG sebagai bagian dari OLX Indonesia.

"Kami senang bisa menjadi bagian dari OLX Group dengan visi bersama membangun ekosistem pasar mobil bekas di Indonesia. Bergabungnya kami dengan OLX juga memungkinkan kami untuk bisa melayani pelanggan lebih luas lagi, dengan kekuatan kami yang menggabungkan keunggulan penjualan mobil secara online dan offline, menawarkan cara yang mudah, nyaman dan instan dalam menjual mobil," kata Johnny Widodo, CEO OLX Autos Indonesia, dalam keterangan tertulisnya.

OLX Autos hadir di tujuh kota (Jabodetabek, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Bali dan Medan) dengan 100 pusat inspeksi, inspection center, di seluruh Indonesia.

"Berkolaborasi dengan lebih dari 2.000 mitra, kami menawarkan kemudahan mulai dari inspeksi mobil hingga pembayaran instan," kata Johnny.

OLX Autos akan memberikan prevaluasi instan setelah pelanggan memasukkan data mobil di situs OLX Autos untuk mendapatkan perkiraan harga jual sesuai tipe dan spesifikasi kendaraan.

Untuk memastikan taksiran harga terbaik sesuai nilai pasar, pelanggan kemudian bisa menjadwalkan inspeksi mobil dengan para petugas inspeksi profesional, dimana mereka akan melakukan pengecekan di 300 titik di mobil pelanggan, yang bisa dilakukan di inspection center ataupun di rumah pelanggan.

"Setelah proses inspeksi selesai, kami akan langsung memberikan penawaran harga, yang bila pelanggan menyetujui, kami akan segera mengirimkan uang ke rekening pelanggan saat itu juga. Kami ingin memastikan pelanggan untuk mendapatkan pengalaman menjual mobil yang instan, aman, nyaman," kata Johnny.

Pasar mobil bekas dinilai OLX masih memiliki pesona tersendiri. Baru-baru ini, OLX Indonesia dan OLX Autos menerbitkan whitepaper bertajuk The New Normal of Indonesia Used Car Industry, yang di antaranya menunjukkan bahwa sekira 54 persen responden mempertimbangkan membeli mobil bekas daripada mobil baru karena pengurangan anggaran akibat pandemi virus corona.

Dalam whitepaper yang sama, disebutkan bahwa industri mobil bekas diprediksi memerlukan waktu 2-3 bulan untuk kembali pulih, seiring dengan proyeksi permintaan yang meningkat tajam. Waktu pemulihan industri ini lebih cepat dari waktu yang dibutuhkan untuk pemulihan ekonomi secara keseluruhan.

Meski terjadi penundaan pembelian mobil di masa pandemi akibat kebijakan social distancing atau lockdown lokal, lebih dari 50 persen konsumen mulai merencanakan pembelian dalam waktu setahun mendatang. Sehingga, pasar mobil bekas masih memiliki potensi besar untuk terus bertumbuh dan pasti memerlukan inovasi yang berkelanjutan.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA