Berbagai Vaksin COVID-19 yang Tengah Dikembangkan

TO
Oleh tim ototekno inilahcom
Senin 21 September 2020
share
 

LEBIH dari 150 vaksin virus COVID-19 sedang dalam pengembangan di seluruh dunia. Beberapa upaya dilakukan untuk membawanya ke pasaran agar dapat segera meredakan pandemi.

Pada dasarnya vaksin COVID-19 bertujuan menginstruksikan sistem kekebalan untuk meningkatkan pertahanan.

Siapa saja yang mengembangkan dan apa saja nama dari vaksin-vaksin itu? Berikut di antaranya, seperti dikutip dari National Geographic:

- Moderna Therapeutics

Perusahaan bioteknologi yang berbasis di Massachusetts, AS ini bekerja sama dengan National Institutes of Health. Mereka menamakan vaksinnya mRNA-1273.

Kandidat vaksin ini mengandalkan penyuntikan potongan materi genetik virus, dalam hal ini mRNA, ke dalam sel manusia. Mereka membuat protein virus yang meniru virus corona, melatih sistem kekebalan untuk mengenali keberadaannya.

Jika berhasil, ini akan menjadi vaksin mRNA pertama yang disetujui untuk digunakan manusia.

Pada 27 Juli lalu, Moderna mengumumkan bahwa mereka telah memulai uji klinis tahap ketiga, meski terus memantau hasil tahap kedua.

Penemuan awal dari fase satu menunjukkan bahwa subjek yang sehat --termasuk pasien lanjut usia-- menghasilkan antibodi virus corona dan reaksi dari sel-T, lengan lain dari respons kekebalan manusia.

Tahap ketiga akan dilakukan dengan menguji vaksin pada 30.000 warga AS. Moderna mengatakan pihaknya berada di jalur yang tepat untuk mengirimkan setidaknya 500 juta dosis per tahun mulai tahun 2021, sebagian berkat kesepakatan yang telah dicapai dengan pabrikan Swiss Lonza yang akan memungkinkannya memproduksi hingga 1 miliar dosis setahun.

- Pfizer

Salah satu perusahaan farmasi terbesar di dunia, yang berbasis di New York, bekerja sama dengan perusahaan bioteknologi Jerman, BioNTech. Menamai vaksinnya dengan BNT162b2.

Pfizer dan BioNTech juga mengembangkan vaksin mRNA berdasarkan upaya perusahaan Jerman sebelumnya untuk menggunakan teknologi tersebut dalam vaksin kanker eksperimental.

Pfizer telah menandatangani kontrak senilai hampir US$2 miliar dengan pemerintah AS untuk memberikan 100 juta dosis pada Desember 2020, sebuah perjanjian yang akan berlaku jika obat tersebut disetujui.

- Universitas Oxford

Universitas di Inggris ini bekerja sama dengan perusahaan biofarmasi AstraZeneca. Vaksinnya bernama ChAdOx1 nCoV-19.

Kandidat dari Oxford ini adalah apa yang dikenal sebagai vaksin vektor virus, yang pada dasarnya adalah 'kuda Troya' yang disajikan ke sistem kekebalan.

Tim peneliti Oxford telah mentransfer protein lonjakan SARS-CoV-2 --yang membantu virus corona menyerang sel-- menjadi versi adenovirus yang dilemahkan, biasanya menyebabkan flu biasa.

Saat adenovirus ini disuntikkan ke manusia, diharapkan lonjakan protein tersebut akan memicu respons imun. Oxford dan AstraZeneca berencana untuk memproduksi 1 miliar dosis vaksin yang telah mereka sepakati untuk dijual dengan harga tertentu.

- Sinovac

Perusahaan biofarmasi China, bekerja sama dengan pusat penelitian Brasil, Butantan, dengan nama vaksin CoronaVac.

CoronaVac adalah vaksin yang tidak aktif, artinya menggunakan versi virus corona yang tidak menular. Meskipun patogen nonaktif, tidak mampu menghasilkan penyakit, tapi mereka masih dapat memicu respons imun, seperti vaksin influenza tahunan.

Pada 3 Juli lalu, pihak berwenang Brasil memberikan persetujuan kandidat vaksin ini untuk melanjutkan ke fase tiga, karena terus memantau hasil uji klinis fase dua.

Hasil awal uji coba pada monyet menunjukkan bahwa vaksin tersebut menghasilkan antibodi yang menetralkan 10 galur SARS-CoV-2.

Sinovac juga telah merilis hasil pracetak dari uji coba fase kedua pada manusia yang juga menunjukkan vaksin tersebut menghasilkan antibodi tanpa reaksi merugikan yang parah.

Tahap ketiga akan merekrut hampir 9.000 profesional perawatan kesehatan di Brasil.

Sinovac juga akan melakukan uji coba fase tiga di Indonesia dan Bangladesh.


# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA