5 Perilaku Belanja Pengguna Twitter Indonesia

TO
Oleh tim ototekno inilahcom
Jumat 09 Oktober 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Data terbaru Twitter menunjukkan bahwa percakapan tentang belanja meningkat sebanyak 60 persen sejak Maret 2020 jika dibandingkan dengan Maret tahun lalu.

Dilihat dari volume Tweet, orang-orang cenderung berbelanja secara online selama periode #dirumahaja, sebanyak 89 persen orang yang menggunakan Twitter di Indonesia melakukan pembelian secara online pada kuartal pertama 2020.

Di Twitter, percakapan belanja online sangatlah beragam. Menurut data Brandwatch, pengguna Twitter di Indonesia berbicara mengenai belanja pakaian atau aksesoris (44 persen), makanan (40 persen), peralatan rumah serta elektronik (35 persen), perawatan diri (33 persen), dan tentang ponsel atau gawai (27 persen).

Selain itu, Twitter mencatat pertumbuhan kuat di Indonesia dengan volume Tweet sebesar 145,5 persen hingga Maret tahun ini dan dapat menjadi peluang bagi para brand untuk menerapkan strategi pemasaran jelang momen belanja tahun ini.

Dalam siaran persnya kepada INILAHCOM, Country Industry Head Twitter Indonesia Dwi Adriansah menyebutkan, jumlah percakapan tentang topik belanja di Twitter justru lebih tinggi pada saat pandemi COVID-19 dibandingkan pada tanggal momen-momen belanja.

"Banyak orang datang ke Twitter untuk menemukan dan mencari rekomendasi tentang brand tertentu, melakukan review produk melalui utas, serta mendiskusikan produk yang sedang populer atau ramai dibicarakan," kata dia.

Topik tentang belanja yang biasanya baru mulai terlihat pada pertengahan tahun, menurut Dwi, kini mulai ramai dibicarakan sejak Maret 2020.

"Hal ini sekaligus memperlihatkan adanya peningkatan animo konsumen terkait belanja. Dalam hal ini, Twitter menjadi tempat bagi konsumen untuk berbagi dan mencari informasi tentang belanja," lanjut dia.

Berbagai peristiwa di 2020 yang mengharuskan lebih banyak menghabiskan waktu di rumah sangatlah mempengaruhi perilaku konsumen di Indonesia termasuk dalam berbelanja.

Hasil survei Twitter terhadap konsumen di enam negara di Asia Tenggara (Filipina, Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Vietnam) memberikan insight bermanfaat yang dapat dijadikan referensi bagi brand untuk mempersiapkan kampanye dan pemanfaatan Twitter yang efektif jelang momen belanja.

1. Pergeseran perilaku konsumen yang beralih ke belanja secara online

Kondisi saat ini yang mengubah perilaku belanja konsumen menuntut brand beradaptasi cepat agar masyarakat bisa bebas berbelanja, namun tetap aman di rumah.

Menurut data dari Toluna, Haris Interactive di periode akhir Juli, sebanyak 59 persen pengguna Twitter di Indonesia berbelanja online untuk produk-produk yang biasanya dibeli secara offline, sebuah kenaikan sebesar lebih dari 2 persen dari survei yang pada awal Juli yang memperlihatkan semakin banyak orang berbelanja online.

Berdasarkan survei GWI, kebutuhan rumah tangga yang kerap dibeli pengguna Twitter secara online adalah fesyen (baju dan sepatu) sebanyak 26,9 persen, make up, kosmetik dan perawatan wajah sebanyak 12,1 persen, vitamin 11,6 persen, hadiah 8,6 persen, serta perawatan pribadi 12 persen.

2. Konsumen lebih berani untuk bertransaksi dengan nilai nominal lebih besar

Menurut data Twitter, 38 persen pengguna Twitter di Indonesia lebih sering menggunakan layanan perbankan online.

Pertumbuhan belanja online menuntut perbankan menghadirkan layanan yang aman dan praktis untuk transaksi dengan nilai nominal yang lebih besar pada platform e-commerce, seperti misalnya komputer/laptop atau ponsel.

3. Konsumen menemukan informasi dan rekomendasi produk di Twitter

Sebanyak 41 persen masyarakat Indonesia di Twitter menemukan brand baru berdasarkan rekomendasi di media sosial.

Seiring dengan semakin meningkatnya percakapan mengenai belanja di Twitter, brand dapat memanfaatkan momentum ini untuk mempromosikan produk dan layanannya agar lebih banyak diketahui oleh konsumen.

4. Free ongkir dan diskon jadi faktor pendorong utama orang Indonesia belanja online

Kemudahan dan potongan harga yang disediakan oleh online menentukan keputusan dalam menggunakan jasa atau membeli produk.

Lima hal yang menjadi pertimbangan bagi pengguna Twitter di Indonesia saat mereka akan melakukan belanja secara online adalah gratis ongkos kirim (56,5 persen), kupon/diskon (55,6 persen), ulasan pembeli lain (54,1 persen), jumlah like atau komentar positif di media sosial (41 persen), dan kebijakan pengembalian yang mudah (35,4 persen).

5. Iklan menambah eksposur suatu produk atau layanan

Menurut survei GWI, 36 persen pengguna Twitter cenderung membeli produk yang diiklankan. Selain itu, menurut data Twitter, terdapat peningkatan konsumsi video sebesar 124 persen di Indonesia.

Brand dapat menggunakan kesempatan ini dengan menciptakan video kampanye kreatif sebagai salah satu cara untuk menarik perhatian konsumen.

Dengan menggabungkan dua komponen ini, brand memiliki kemungkinan lebih baik untuk memenangkan persaingan selama periode momen-momen belanja.

Dwi kembali menggarisbawahi adanya perubahan pola belanja di Indonesia seiring dengan tuntutan untuk lebih banyak di rumah dan perkembangan layanan perbankan online, kampanye di media sosial, dan gebrakan kampanye dari platform e-Commerce.

"Penyesuaian terhadap fase pembatasan sosial di Asia Tenggara, termasuk di Indonesia, menyebabkan banyak perubahan dari cara kita berinteraksi satu sama lain. Kami melihat adanya perubahan perilaku konsumen yang lebih memilih belanja dan mendapatkan rekomendasi secara online. Dengan demikian, brand juga harus melakukan penyesuaian terhadap bagaimana mereka berkomunikasi dengan konsumen," ujar Dwi.

Sebagai platform berbasis minat yang mendorong terjadinya percakapan, interaksi menjadi penting di Twitter.

Hal ini memungkinkan brand untuk menyasar audiens mereka terutama dengan mengamati pergeseran perilaku konsumen dan menerapkan kampanye efektif untuk menggaet perhatian mereka. Konsumen pun bisa lebih mudah menemukan brand favorit dan produk unggulannya.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA