Tren dan Kebiasaan Gen Z di Aplikasi Tinder

TO
Oleh tim ototekno inilahcom
Senin 12 Oktober 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Aplikasi kencan Tinder melalui fitur cerita interaktif Swipe Night, mengungkapkan tren dan kecenderungan generasi Z di aplikasinya.

Menurut Tinder dalam keterangan tertulisnya, generasi Z condong untuk 'menyatu' dengan gawai dan dunia digital yang mereka pegang, seakan sudah menjadi rutinitas mereka.

Tinder menilai bahwa hal tersebut wajar karena generasi ini lahir dan hidup di dunia digital, sehingga sudah terbiasa dan nyaman dengan teknologi.

Selanjutnya, generasi Z sangat suka menolong. Sebagian besar penonton Swipe Night dari kelompok generasi Z memilih memberikan tumpangan kepada orang asing yang mereka temui di jalan (60 persen) daripada mengabaikannya (40 persen).

Generasi ini juga dinilai menghargai pentingnya teman dan orang spesial. Dalam alur cerita Swipe Night, ketika Bumi sebentar lagi berakhir, 65 persen pengguna generasi Z memutuskan untuk menemukan seseorang yang spesial, sebab membangun hubungan khusus dengan seseorang disaat-saat terakhir adalah hal yang penting bagi mereka.

Namun, seseorang yang spesial belum tentu adalah kekasih, karena sebagian besar penonton Swipe Night dari kelompok generasi Z akhirnya memilih menghabiskan detik-detik terakhir mereka dengan teman-teman terbaik.

Konsep 'tempat' tidak terlalu penting untuk generasi ini. Walaupun ada sedikit perbedaan persentase antara yang memilih pergi ke alam bebas (52 persen) atau kembali ke kota (48 persen), pada akhirnya yang terpenting bagi mereka adalah menghabiskan waktu bersama orang-orang yang berarti.

Generasi Z sangat dekat dengan budaya pop (pop culture). Menggunakan referensi budaya populer adalah suatu keharusan bagi generasi Z, seperti comicbook, hingga meme.

Sementara itu, episode ketiga dan terakhir Swipe Night telah tayang di Tinder pada 27 September 2020.

Swipe Night tidak hanya meningkatkan percakapan di dalam aplikasi Tinder, namun juga di media sosial. Pengguna Tinder sangat senang karena telah menyelesaikan petualangan akhir dunia selama tiga episode melalui video interaktif ini.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA