Pasar Tablet Diperkirakan Kembali Tumbuh di 2021

IN
Oleh inilahcom
Senin 28 Desember 2020
share
 

INILAHCOM, Jakarta - Pandemi global COVID-19 berdampak negatif pada ekonomi dunia, yang membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan. Terlepas dari hal tersebut, sejumlah produk konsumen justru mengalami imbas positif tahun ini. Salah satunya adalah tablet.

Pasar tablet meningkat ketika pandemi mengharuskan orang untuk bekerja dari rumah. Penjualan tablet juga mendapat pengaruh positif dari pembelajaran jarak jauh anak-anak usia sekolah, yang membuat keluarga menambah perangkat.

Menurut perusahaan riset pasar Canalys, pembelian ini meningkatkan jumlah PC dan tablet dari 1,64 miliar pada akhir 2019 diprediksi menjadi 1,77 miliar pada akhir tahun depan.

Komponen yang digunakan untuk memproduksi tablet, seperti layar dan prosesor sulit diselesaikan karena permintaan yang tinggi. Perkiraan untuk tahun depan akan lebih tinggi karena kekurangan pasokan tersebut.

Analis Canalys, Ishan Dutt, bercerita tentang kebutuhan perangkat pada awal pandemi tahun ini, tepatnya April lalu, seorang pelanggan mengatakan bahwa perangkat apa pun dengan keyboard sangat dibutuhkan selama pengiriman barang tidak lebih dari satu pekan.

Meski menurut Dutt keputusasaan untuk mendapat perangkat seperti itu telah mereda, permintaan tetap meningkat yang terus menekan produsen.

Hal senada disampaikan analis dari perusahaan riset pasar IDC, Ryan Reith. Menurut dia, permintaan tablet, PC, dan laptop diperkirakan terus meningkat hingga 2022 karena pemerintah di berbagai negara memberikan uang stimulus untuk sekolah dan bisnis.

Permintaan untuk tablet, PC dan laptop telah merosot sejak iPhone diluncurkan pada 2007. Pengiriman PC mencapai puncaknya sekitar 300 juta unit pada 2008, kemudian turun menjadi 250 juta unit.

Namun, kini secara tidak terduga, level 300 juta kembali karena para analis melihat bahwa banyak PC yang dikapalkan akhir tahun ini. Analis juga memperkirakan pengiriman tablet tumbuh lebih cepat dari perkiraan pertumbuhan 15 persen untuk PC pada 2020.

Pada musim semi tahun depan, Apple dikabarkan akan menawarkan iPad entry level dengan Touch ID, chipset A13 Bionic yang digunakan pada seri iPhone 11, dengan harga US$299 atau sekitar Rp4,2 juta.

Model iPad Pro baru juga akan segera hadir dan dapat mendukung 5G, dengan tampilan layar OLED dan ditenagai chipset Bionic A14X.

Dua perangkat tersebut diperkirakan akan masuk ke pasar pada paruh kedua tahun depan.

Apple mengalami pertumbuhan penjualan iPad, naik 11,5 persen selama tahun fiskal terakhir. Untuk kuartal keempat, kenaikan tahun ke tahun dalam penjualan iPad naik 46 persen.

iPad tetap menjadi tablet paling populer yang tersedia dan dengan pandemi yang terus meningkatkan permintaan untuk perangkat ini, Apple mengembangkan lini yang lebih luas dengan fitur-fitur yang lebih baru yang akan menjaga permintaan tetap tinggi dan membuat Apple tetap di puncak pasar tablet.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA