GM Pamer Konsep Mobil Terbang & Otonom di CES 2021

IN
Oleh inilahcom
Rabu 20 Januari 2021
share
 

INILAHCOM, Detroit - General Motors mengungkapkan konsep dan rencananya untuk mengembangkan mobil terbang dan otonom melalui konsep bertajuk 'Cadillac Halo'.

Sebagai bagian dari Consumer Electronics Show (CES) 2021, GM menunjukkan rendering dan animasi dari 'Cadillac Halo: Cadillac Personal Autonomous Vehicle', seperti taksi mewah dengan teknologi self-driving, dan 'Cadillac Vertical Take-off and Landing (VTOL)' yang digambarkan sebagai mobil terbang mirip drone yang ramping dan futuristik.

"VTOL adalah upaya pertama GM dalam perjalanan udara. Kemajuan dalam kendaraan listrik dan teknologi lainnya sekarang memungkinkan perjalanan udara pribadi," kata Michael Simcoe, Wakil Presiden Desain Global GM, seperti dilansir USA Today.

Dia menyebut bahwa VTOL adalah konsep yang dirancang untuk 'momen di mana waktu sangat penting'.

Kemudian video menunjukkan animasi saat VTOL dimaksudkan untuk berwisata singkat dalam kota. Simcoe memberi contoh seseorang yang bekerja di kantornya dan perlu bergegas ke pertemuan lain di seberang kota.

"VTOL menemui Anda di atap dan membawa Anda ke pertemuan melintasi kota dan menurunkan Anda di VTOL-aport terdekat dengan tujuan," katanya.

Simcoe menambahkan, kendaraan terbang itu akan memiliki empat rotor yang didukung oleh motor listrik 90 kwh. Ini akan mampu mencapai kecepatan hingga 56 mil/jam atau 90 km/jam.

VTOL akan memiliki komunikasi udara-ke-udara dan udara-ke-darat, kompartemen ruang pribadi dan pemandangan panorama dunia saat lewat di bawah pengguna.

Tapi, GM tidak memberikan detail dan rincian teknis lebih lanjut, misalnya apakah kendaraan itu akan menjadi otonom, atau dioperasikan secara manual.

GM juga tidak memberikan kerangka waktu kapan VTOL dapat diproduksi. Dalam video yang ditampilkan, VTOL tampak seperti pesawat satu kursi.

Tapi Simcoe mengatakan, GM memiliki lebih banyak konsep mobil terbang untuk masa yang akan datang, termasuk opsi dua tempat duduk yang digambarkan, 'untuk Anda dan seseorang yang spesial untuk perjalanan yang lebih intim'.

Ini bukan pertama kalinya GM berbicara tentang menempatkan mobil di angkasa.

Pada tahun 2018, para pemimpin GM mengatakan kepada hadirin di FT Future of the Car Summit USA di Detroit bahwa GM telah melakukan percakapan dengan perusahaan 'taksi udara' tentang penggunaan teknologi kendaraan otonom dan elektrik untuk membuat mobil terbang.

September tahun lalu, GM kembali mengatakan sedang mempertimbangkan opsinya di pasar taksi udara. Faktanya itu adalah pertama kalinya Barra menyebutkan ide taksi udara di konferensi virtual RBC Capital Markets.

Simcoe juga menunjukkan Cadillac Personal Autonomous Vehicle, sebuah konsep desain yang memungkinkan keluarga atau sekelompok teman untuk menghabiskan waktu bersama dalam perjalanan ke suatu tujuan.

Kendaraan itu akan memiliki 'atap kaca yang luas' untuk memungkinkan penumpang terhubung ke luar ruangan, 'tetapi mendorong mata untuk beralih ke dalam untuk fokus satu sama lain', jelas Simcoe.

Terdapat sensor biometrik untuk mengukur tanda-tanda vital penumpang dan kemudian kendaraan akan secara otomatis menyesuaikan suhu dan kelembaban, pencahayaan, kebisingan sekitar, dan fungsi lainnya untuk kenyamanan optimal penumpang.

Sekali lagi, GM tidak memberikan rincian tentang tanggal produksi untuk kendaraan tersebut karena masih menguji mobil self-driving. Pada Desember lalu, GM Cruise mulai mengirim mobil tanpa pengemudi ke jalan-jalan tertentu di San Francisco, California, AS.

"Tahun ini, produk akan menjadi lebih nyata, lebih bermanfaat dan beberapa dari Anda mungkin bisa menggunakannya," kata Kyle Vogt, CEO GM Cruise.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA