Jaguar Akan Jadi Brand Mobil Listrik Murni di 2030

IN
Oleh inilahcom
Minggu 21 Februari 2021
share
 

INILAHCOM, Coventry - Produsen mobil mewah asal Inggris Jaguar Land Rover (JLR) mengubah strategi bisnisnya dengan menetapkan rencana 'Reimagine Jaguar Land Rover' yang fokus utamanya menjadikan Jaguar sebagai merek mobil listrik murni pada 2030 mendatang.

Inti dari rencana Reimagine adalah elektrifikasi merek Land Rover dan Jaguar pada arsitektur terpisah dengan dua kepribadian yang jelas dan unik.

"Kami memanfaatkan bahan-bahan tersebut hari ini untuk menata kembali bisnis, dua merek, dan pengalaman pelanggan di masa depan. Strategi Reimagine memungkinkan kita untuk meningkatkan dan merayakan keunikan itu tidak seperti sebelumnya," kata CEO JLR Thierry Bollore, dalam pernyataan resminya.

Sebagai bagian dari rencana besarnya, perusahaan otomotif yang berada di bawah naungan Tata Motors ini akan meluncurkan enam varian listrik murni karena terus menjadi pemimpin dunia SUV mewah melalui tiga keluarga Range Rover, Discovery, dan Defender.

Varian listrik sepenuhnya pertama JLR akan tiba pada 2024. Pada pertengahan dekade, Jaguar akan mengalami kebangkitan untuk muncul sebagai merek mewah elektrik murni dengan portofolio baru.

Jaguar dan Land Rover akan menawarkan tenaga listrik murni pada kendaraannya mendatang dengan brand sama, pada tahun 2030. Pada saat itu, selain 100 persen penjualan Jaguar adalah kendaraan listrik, diperkirakan sekitar 60 persen mobil Land Rover yang dijual akan dilengkapi dengan powertrains tanpa emisi.

Tujuan JLR adalah untuk mencapai emisi karbon nol, bersih di seluruh rantai pasokan, produk dan operasinya pada tahun 2039. Sebagai bagian dari ambisi ini, perusahaan juga mempersiapkan adopsi yang diharapkan dari tenaga sel bahan bakar bersih sejalan dengan pematangan ekonomi hidrogen.

Pengembangan sedang berlangsung dengan prototipe yang tiba di jalan raya Inggris dalam 12 bulan ke depan sebagai bagian dari program investasi jangka panjang.

Keberlanjutan yang memberikan tolok ukur baru dalam dampak lingkungan dan kemasyarakatan untuk sektor kemewahan merupakan hal mendasar bagi keberhasilan rencana 'Reimagine Jaguar Land Rover'.

Komitmen investasi tahunan sebesar 2,5 miliar poundsterling atau sekitar Rp48,5 triliun akan mencakup investasi dalam teknologi elektrifikasi dan pengembangan layanan terhubung untuk meningkatkan perjalanan dan pengalaman pelanggan, di samping teknologi data-sentris yang selanjutnya akan meningkatkan ekosistem kepemilikan mobil.

Land Rover akan menggunakan arsitektur baru, Flex Modular Longitudinal Architecture (MLA) yang akan datang. Ini akan mengirimkan mesin pembakaran internal berlistrik (ICE) dan varian listrik penuh saat perusahaan mengembangkan jajaran produknya di masa depan.

Selain itu, Land Rover juga akan menggunakan Electric Modular Architecture (EMA) murni listrik yang juga akan mendukung ICE yang dialiri listrik canggih. Model Jaguar masa depan akan dibangun secara eksklusif di atas arsitektur listrik murni.

Rencana 'Reimagine Jaguar Land Rover' dirancang untuk memberikan penyederhanaan juga. Dengan mengkonsolidasikan jumlah platform dan model yang diproduksi per pabrik, perusahaan akan dapat menetapkan standar patokan baru dalam skala dan kualitas yang efisien untuk sektor mewah.

Pendekatan semacam itu akan membantu merasionalisasi sumber dan mempercepat investasi dalam rantai pasokan ekonomi sirkuler lokal. Dari perspektif manufaktur inti yang berarti JLR akan mempertahankan fasilitas pabrik dan perakitannya di pasar dalam negeri Inggris dan di seluruh dunia.

Rencana 'Reimagine Jaguar Land Rover' akan melihat JLR berukuran tepat, menggunakan kembali dan mengatur ulang menjadi operasi yang lebih gesit. Untuk mempercepat efisiensi fokus ini, perusahaan akan secara substansial mengurangi dan merasionalisasi infrastruktur non-manufakturnya di Inggris.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA