Q1 2021, Penjualan Global Mercedes-Benz Naik 22%

IN
Oleh inilahcom
Jumat 23 April 2021
share
 

INILAHCOM, Stuttgart - Pabrikan otomotif Jerman Mercedes-Benz mengumumkan penjualan mereka para kuartal pertama (Q1) 2021 mencapai 590.999 unit, naik 22,3 persen dibandingkan periode sama tahun lalu, dengan kontribusi terbesar dari pasar China dan AS.

Selain didorong penjualan ritel di China dan AS, kinerja Mercedes-Benz itu juga disokong dari permintaan yang kuat pada kendaraan plug-in hybrid (PHEV) dan semua listrik (all electric).

Di Eropa, satu dari empat mobil yang dijual Mercedes-Benz dan Smart adalah kendaraan listrik (EV). Secara global, mobil PHEV dan listrik sepenuhnya menghasilkan sekitar 10 persen dari keseluruhan penjualan Mercedes-Benz, dengan volume sekitar 59.000 unit dan lebih dari 16.000 unit.

Model EQA, yang dipresentasikan pada bulan Januari, mencapai tingkat penerimaan pesanan dan pertanyaan pelanggan yang tinggi.

"Dengan sekitar 20.000 pesanan telah diterima, umpan balik pelanggan untuk EQA memberikan awal yang menjanjikan untuk Mercedes-EQ tahun 2021 kami," kata Britta Seeger, Anggota Dewan Manajemen Daimler AG dan Mercedes-Benz AG yang bertanggung jawab untuk pemasaran dan penjualan.

Pengiriman pertama EQA dimulai pada akhir Maret lalu. Dan, kemudian menyusul diperkenalkan tahun ini model EQS, EQB, dan EQE, untuk lebih memperluas line-up enam model all-electric di Mercedes-Benz Cars.

"Kami akan mengikuti laju elektrifikasi: Pada 15 April, kami akan menghadirkan EQS sebagai model andalan listrik kami. Saya yakin bahwa EQS akan memikat pelanggan di seluruh dunia karena EQS merupakan pengubah permainan dalam hal pengalaman berkendara dan layanan yang terhubung," kata Seeger.

Mercedes-Benz juga akan terus memperluas rangkaian produk EV yang luas dan menarik dengan menawarkan kepada pelanggannya total sekitar 30 varian plug-in hybrid hingga akhir 2021.

Kekurangan pasokan di seluruh dunia saat ini untuk komponen semikonduktor tertentu memengaruhi pengiriman pada kuartal pertama dan akan terus memengaruhi penjualan pada kuartal. Mercedes-Benz memantau situasi dengan cermat dan terus berhubungan dengan pemasok.

Penjualan Mercedes-Benz di kawasan Asia-Pasifik naik 46,6 persen karena terus berkembangnya penjualan yang kuat di China: di mana rekor baru dicapai dengan 222.520 mobil dikirim pada Q1 (+60,1 persen). Pada bulan Januari, penjualan di China hampir mencapai tonggak sejarah 100.000 kendaraan dalam satu bulan.

Di kawasan Eropa, pengiriman terjadi meskipun ada tindakan penguncian yang sedang berlangsung di banyak pasar pada awal tahun sedikit di atas Q1 2020 (+1,8 persen). Di Jerman, Mercedes-Benz menjual total 54.446 mobil (15,4 persen).

Penjualan di wilayah Amerika Utara mencapai 88.318 unit (+12,5 persen) dengan 78.256 mobil penumpang dikirim ke pelanggan di AS (+15,5 persen). Selain itu, di AS, Mercedes-Benz adalah merek mobil mewah yang paling laris di Q1.

Mercedes-Benz Vans menjual lebih banyak van komersial secara signifikan pada kuartal pertama 2021 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya (+18,2 persen). Total 76.328 van Sprinter, Vito, Vito Tourer, dan Citan terjual dari Januari hingga Maret.

Secara khusus, di AS dengan kuartal pertama terbaik dan di Eropa, secara signifikan lebih banyak Mercedes-Benz Vans komersial yang terjual dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Di Eropa, eSprinter dan eVito berkontribusi pada pertumbuhan. "Dengan hampir 1.200 van listrik terjual pada kuartal pertama, kami melampaui hasil tahun lalu sekitar 150 persen pada periode yang sama. Ini menggarisbawahi tujuan strategis kami untuk 'memimpin dalam penggerak listrik'," kata Marcus Breitschwerdt, Kepala Mercedes-Benz Vans.

Pada paruh kedua tahun ini, Mercedes-Benz Vans akan menghadirkan Citan baru ke pasar, diikuti dengan versi listriknya tahun depan.

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA